Nikmat Tidur, Nikmat Terindah

Betapa nikmatnya tidur itu…
Tidur tidak butuh mikir,
Gak mikirin kuliah,
Gak mikirin TA,
Gak mikirin tugas,
Semua masalah dirasa hilang begitu saja..
Tidak ada nikmat duniawi lain yang dapat menyamai nikmatnya tidur..

Ketika saatnya bangun,
Masalah kembali datang,
Semua ketentraman yg dirasa ketika tidur lenyap,

Ahhh,,, andaikan nikmatnya hidup selalu senikmat tidur,

Say Goodbye to Wisuda Juli

Pupus sudah harapan utk bisa diwisuda Juli

Beberapa bulan lalu, saya dan beberapa teman berjanji dan berkata keras2 : “Lulus Juli!”

Tapi sekarang…

Di saat 2,5 bulan lagi draft TA harus jadi jika ingin lulus Juli…

TA blom jelas,

Dapet dosen pembimbing yang enggak banget (kena hukum karma nih kayanya),

Tugas kuliah terus berdatangan dan mengusik pikiran dan hati,

Ya sudah,, demi menghibur hati, saya pun berkata kepada diri sendiri dan teman,

“Yang penting sidangnya cepet… wisuda oktober tak masalah…”

Ayo, semangat, Hanifah!

Ayo, semangat juga, teman2 TI seperjuanganku!

Bosan Jadi Mahasiswa

Wahai, para mahasiswa tingkat 4, do you feel the same? Kenapa ya, saya merasa lelah jadi mahasiswa dan ingin rasanya cepat2 lulus? Mungkin hal ini dikarenakan tingkat 4 ini yg mata kuliah – mata kuliahnya sudah mulai tidak jelas, jadwal yg makin aneh, sehari satu matkul dan sering ditiadakan. Pas waktu luang, bingung mau ngapain, karena TA pun masih di ambang ketidakjelasan. Capek mikirin TA. Capek mikirin tugas kuliah di tengah2 TA yg meruwet. Capek kuliah.

Ingin suasana baru dan beda. Rasanya ingin berteriak dan menangisi hal-hal yang sudah kita sia-siakan. This is the worst semester for me. Even worse than semester 7 (padahal ada PLO). Saya merasa sudah banyak yg sudah saya sia-siakan. Entah jadi apa saya di 10 tahun mendatang nanti. Apakah visi saya akan tercapai semua? Akankah hidup berjalan sesuai dengan bayangan dan keinginan saya? Apakah kejenuhan saya sudah mencapai titik baliknya? Semoga saja. Karena saya orang yang cepat merasa stress. Dan jika sudah merasa stress, untuk sesaat saya tidak bisa berpikir apa-apa. Jangan sampai saya melakukan hal-hal bodoh. Jangan sampai empat tahun kuliah saya menjadi hal yang saya sesalkan. Keinginan saya tidak muluk. Saya tidak perlu menjadi kaya. Saya hanya ingin membahagiakan kedua orang tua saya. Ingin melihat senyum di wajah mereka karena melihat anak mereka bisa jadi orang yang berguna dan bahagia. Saya yakin harapan mereka terhadap masa depan saya juga tidak muluk-muluk. Masalahnya, apakah saya mampu membuat harapan mereka menjadi kenyataan? Sayalah harapan terakhir mereka. Mereka sudah berkorban banyak untuk saya. Kini, hampir tiba saatnya saya yang membayar pengorbanan mereka kembali. Saya tidak tahan melihat mereka kecewa. Seperti saya tidak tahan untuk menahan air mata saya saat ini.

Kecewa

Argh, saya sedang pusing. Pengen nonton film. Lebih tepatnya, nonton film Push, yg dimainkan oleh Chris Evan (kyaaaa… hahaha). Gw cobalah cari di situs cineplex. Kok film Push belom ada di Bandung?? Ahh.. kecewalah saya. Payah, kenapa di Jakarta sudah ada, tapi di Bandung belum ada?? Diskriminatif nih. Pilihan film yg lain enggak banget semua pula. Ada The Real Pocong, Sumpah (Ini) pocong (kenapa jadi pocong semua sih film2 Indonesia???), Kirun + Adul, Kambing Jantan (kata temen, kurang bagus filmnya), Kuntilanak Beranak, Max Payne, Red Line, Halloween, City of Ember (Hah, Kota Ember??? Hahaha), Beverly Hills Chihuahua. Hhh… tidak menarik semua. Bahkan Confessions of a Shophaholic, Strangers, dan Seven Pounds juga belum ada (huh!). Saya mau Chris Evan!!!! Hiks….

Empty…….

lonely

13-balloon-lonely-girl-sad

Feel empty… like there are holes in my heart that need to be filled

Feel no spirit.. need a guidance that can lead me to the light that can brighten me up

God, give me a sign, give me a clue, give me the easiness to help me getting through these all……

My Wishes

Ini keinginan2 yg sebenernya cukup tidak begitu penting, maksudnya keinginan yg bukan kebutuhan. Karena menurut pak Budi dosen SPP saya, tidak semua keinginan adalah kebutuhan kita,, hehehe,, betul kan??
Tapiii keinginan2 ini sudah lama ada dan hingga sekarang belum terlaksana juga. Apakah keinginan2 saya tersebut??

1. Saya ingin bisa main GITAR.. I’m Jason Mraz and John Mayer wanna be nih,, hehehe. Sudah niatan dari dulu mo nyari gitar bagus tapi murah (ada gak sih??) tapi gak tau dimana and blom sempet aj nyarinya. Berharap Sinta bersedia jadi guru gitar saya nantinya. Bertekad ini adalah barang yg pertama kali gw incar setelah gw lulus nanti.  Kalau gw beli sekarang2 ini, behhhh… bisa2 TA gw yg sekarang sdh terlalaikan jadi makin terlalaikan nih

2. I want to go to places I’v never been there before. Even Jogja sekalipun. Pengen backpacking gitu deh. Jelas ini baru bisa terlaksana setelah lulus nanti. Doakan bisa jadi!! Kalo udah kerja, punya uang sendiri, gw bertekad nabung supaya gw bisa backpacking keliling Eropa… uuuhh,,, my deepest dream place…

3. Saya ingin belajar fotografi lhooo.. Tapi, jelas gw harus punya kamera sendiri dulu (ada yg mau beliin?? hehe). Jadi kan klo ntar gw beneran jadi backpacking ke luar negeri jadi punya foto2 bagus, betulll??? Belajar dari siapa yak?? Mungkin Tia si gadis minang yg jago di segala bidang itu (tenis, akademis, catur, nari, dan fotografi). Oia, selain itu, gw berniat mo belajar make up sama Tia ini,, hahaha,, ajari daku, Ti…

4. Saya ingin belajar berenang. Percaya atau tidak, gw blom bisa renang. Padahal keliatannya renang itu mengenakkan. Not a litlle too late kan kalo baru mau belajar?? Hehehe…

Untuk sementara itu semua keinginan yg paling ingin saya laksanakan. Help me to make them all come true… hehehe…

Panic Management Training

Kenapa ya, gw itu orangnya panikan?? Besok hari terakhir pengajuan dosen pembimbing, tapi sampe sekarang gw blom ktemu ma dosen untuk approval topik TA. Padahal 2 partner gw yg laen merasa nyantai2 aj.. Habisnya, si PT. XYZ ini meminta Maret harus udah beres pengolahan datanya… Hwaaa.. gimana gak stress gw?? Secara 2 hari lagi udah FEBRUARI aja gituuuh… Pasti si Pak G***** which is GMnya PT.XYZ dan secara tdk langsung pembimbing kami disana sudah menyimpulkan bahwa “nih mahasiswa kok lelet amat sih??“. Secara udah dari seminggu lebih yg lalu beliau sudah menyuruh kami nyusun proposal dan minta approval dari dosen.. Hwaaa!!! Maafkan keleletan kami, Paak… Merasa bersalah niiih.. Gw rasanya butuh pelatihan Panic Management, ada yg bersedia ngelatih gw gak??? Bisa berujung pada stress dan kegilaan nih klo gw kya gini mulu….