Bermain ke Perpustakaan Nasional RI

Karena lagi berada di Jakarta dan bingung mo pinjem buku kemana (buat sumber inspirasi TA), jadilah gw berkunjung ke Perpustakaan Nasional RI hari ini. Keren ga tuh gw, pas liburan gini mainnya bukan ke mall, tapi ke Perpustakaan Nasional… hahahahha….

Untuk persiapan, dari rumah, gw udah sengaja siapin fotokopian KTM dan KTP, serta pas foto berbagai ukuran in case butuh itu buat bikin kartu anggota. Ternyata itu semua ga butuh, mamen…

Perpustakaan ini memiliki prosedur yg amat sangat berbeda daripada perpustakaan manapun yg pernah saya kunjungi. Bahkan untuk membaca di buku di tempat juga wajib jadi anggota terlebih dahulu. Karena prosedur2 yg sangat berbeda itu, gw udah kaya orang linglung beneran pas disana. Nah, ini nih, proses-proses yg harus dilalui jika kita ke Perpustakaan Nasional ini untuk pertama kalinya, biar kalian ga bingung kaya gw.

1. Daftar Jadi Anggota
Utk mahasiswa atau pelajar, ga perlu bayar (gw kira harus bayar kan, seperti perpus2 lain). Kita hanya perlu isi formulir, lalu tunjukkan KTM (Kartu Tanda Mahasiswa), dan petugas akan memfoto kita di tempat saat itu juga. Jadi ga usah bawa foto jg gapapa. Setelah difoto, tunggu 2 menit, dan kartu anggota pun jadi deh. Wow, sangat cepat, ga perlu nunggu seminggu. Kartunya berlaku hingga 5 tahun ke depan dan tidak bisa digunakan oleh orang lain (katanya).

2. Mencari Katalog Buku
Untuk membaca buku juga ga bisa asal ambil trus baca. Kita harus ke Lantai 2 dulu utk melihat katalog. Jika ingin membaca buku, kita terlebih dahulu harus meminta sebuah bon untuk setiap buku yg ingin kita baca (jadi, misal mau baca 3 buah buku, ya harus minta 3 lembar bon). Nah, di bon itu, kita tulis deh nomor anggota kita beserta keterangan2 buku (nama pengarang, judul buku, nomor panggil, dll) yg terdapat di detail katalog. Katalognya bisa kita lihat menggunakan komputer yg terhubung scr online. Kalau sudah mengisi bon-nya, beri bon tersebut kpd petugas di Lt.2 itu. Beliau akan memberi tahu, buku2 tersebut ada di lantai berapa dan ruang apa.

3. Membaca Buku
Setelah berada di lantai dan ruang yg tepat, gw pikir gw tinggal cari bukunya di rak, trus ambil dan baca. Tidak seperti itu sama sekali ternyata. Bon-bon yg sudah kita tulis itu diletakkan di sebuah wadah. Nanti akan ada seorang petugas yg mengambil bon kita, kemudian mencari buku2 yg tertulis di bon itu di rak-rak yg sesuai. Kita hanya bisa menunggu hingga petugas memanggil nama kita. Setelah itu, kartu anggotanya diserahkan kepada petugas, dan kita pun bisa membaca buku itu di tempat. Ga bisa dibawa keluar perpus.

Kalo melihat koleksi buku di sana, menurut gw termasuk sangat lengkap, walaupun dari 3 buku yg saya ingin baca ada 1 buku yg dibilang tidak ada (mungkin hilang kali ya?). Selain itu, buku2 yg ada disana juga asli-asli, bukan fotokopian alias bajakan. Untuk buku2 perkuliahan, ada edisi English-nya, ada juga edisi Indonesia-nya. So, terbilang komplet lah.

Lalu, bagaimana jika ingin bawa pulang tuh buku? Males kan, kalau harus baca disitu? Walaupun sudah jadi anggota, kita tidak diberi privilege seperti itu. Jadi, kalo mau, harus fotokopi halaman yg kita inginkan, baru bisa bawa pulang fotokopiannya. Fotokopinya termasuk mahal (huh!). Satu halamannya Rp.250 !! Wadoh, coba klo bisa gw bawa pulang, gw fotokopi sendiri tuh biar lebih murah.

Yah, sistem seperti ini ada bagusnya ada juga jeleknya sih. Dibuat ketat seperti itu, tampaknya utk mencegah buku jadi berantakan. Banyak kan, orang baca buku, trus seenaknya tdk mengembalikan bukunya ke rak semula? Kalo berantakan kan kasian juga para pengunjung nyari2 bukunya. Ga enaknya ya itu, kita ga bisa bebas mau nyari. Harus balik dulu k lantai 2, liat katalog, minta org ambilin, baru baca. So, klo mo baca buku, harus sekalian, harus langsung tulis semua buku yg kita mau.

Susah sih ya.. Coba kalo semua orang disiplin. Semua orang jujur. Semua orang mengembalikan buku ke tempat semula, mengembalikan buku tepat waktu jika membawa pulang buku2nya. Pasti ga perlu sistem seperti ini. Tapi sayangnya ga mungkin, apalagi orang2 Indonesia masih kaya gini semua. Hahahaha….

Oiya, disana juga bisa HOT SPOT-an. Pake laptop sendiri, atau bisa juga pake komputer yg tersedia di lantai 1. Gw ga tau lagi disana ada fasilitas apa lagi. Tapi, melihat sistem yg ribet dan ketat seperti itu,ga bisa bawa pulang, dan bayar fotokopiannya yg mahal, gw jadi males kesana lagi. Mungkin gw akan ksana lagi kalau buku referensi buat TA gw bener2 ga ada di perpus TI maupun perpus pusat ITB, barulah gw ksana lagi.

Yah, gw saranin lah. Bagi teman2 yg kesulitan mencari buku utk referensi TA (kan ga boleh plagiat tuh, ga boleh asal tulis kutipan dan daftar pustaka kalo ga pernah baca bukunya, kata pak T***), gw sarankan cari aja bukunya ke Perpustakaan Nasional RI ini. Letaknya ada dua. Yg barusan gw kunjungi adalah di Jl. Salemba Raya no.28A (samping gedung Departemen Sosial). Satu lagi ada di Jalan Merdeka Selatan (seberangnya Monas). Liat aj di situsnya, ada peta lokasinya.

Semoga bermanfaat yaaa :)