ERANYA REMAKE SONGS, BAND-BAND MALAY, dan HAJI MUMPUNG

Nyadar gak, sekarang lagi banyak banget penyanyi yg nyanyiin lagu re-make?? Gw sebut aja yah. Mulai dari penyanyi muda baru yg katanya mirip Joshua dan lagi naik daun, yaitu Vidi Aldiano, yg lagunya berjudul ”Nuansa Bening”. Selain ”Nuansa Bening”,  dy juga nyanyiin lagu berjudul ”Cinta Jangan Kau Pergi” di albumnya itu. Terus ketiga, ada lagu ”Galih & Ratna” yg dinyanyiin ulang sama D’Cinnamons. Sebelumnya D’Cinnamons juga sempet nyanyiin lagi re-make nya Yana Julio berjudul ”Selamanya Cinta”. Kelima, ada lagu ”Aku Pasti Kembali” yg lagi doyan dinyanyiin sama anak2 SD yg dinyanyikan oleh grup duo Pasto. Sebelum Pasto, lagu tsb sempet dinyanyikan oleh duo Ratu (jamannya Mulan Kwok). Lalu, baru2 ini Gita Gutawa kembali muncul dgn lagu barunya yg remake juga berjudul ”Aku Cinta Dia”. Trus, gw juga baru tau bahwa lagu Dewi Lestari yg dinyanyikan bersama Aqi Alexa dari albumnya Recto Verso itu, berjudul ”Peluk”, ternyata juga remake. Apa lagi ya? Oia, si mantan artis cilik, temannya Sherina, Derby Romero juga tiba2 jadi penyanyi ajah, nyanyiin lagu lawas berjudul ”Gelora Asmara”. Wah masih banyak lagi deh. Grup Mahadewi yg dulu namanya Dewi Dewi itu juga sempet beberapa kali nyanyiin lagu lama-nya Dewa 19, even sampe albumnya yg sekarang juga masih ada lagu remake. Lalu, pas dengerin infotainment beberapa waktu lalu, duo Ratu kabarnya akan menyanyikan lagu lamanya Jamal Mirdad, tapi gw lupa judulnya, hehe.

Hmm.. menurut gw bagus2 aja. Bokap gw yg semenjak pensiun terpaksa menjadi pengamat lagu2 Indonesia juga berkomentar bahwa lagu lama ketika dinyanyiin lagi sama penyanyi baru punya kemungkinan menjadi lebih pas dinyanyikan oleh penyanyi baru itu. Contohnya saja, lagu ”Nuansa Bening” itu. Menurut bokap gw, lebih bagus dinyanyiin sama Vidi Aldiano (Beliau langsung stop jalan dan duduk depan TV begitu denger lagu Nuansa Bening-nya Vidi Aldiano pertama kali. Semenjak itu, Vidi Aldiano menjadi penyanyi favorit bokap gw selain Afgan, hahaha). Hihi, jadi pengen cerita soal bokap gw. Bokap gw dulu suka banget sama Peterpan, trus beralih ke band Radja. Setelah itu, beliau jadi suka sama The Rock ketika nyanyiin lagu ”Munajat Cinta”. Beliau juga penggemar band Ungu. Nah, semenjak Afgan muncul, bokap gw jadi big fan-nya Afgan, bahkan bokap gw sampe mengikuti berita2nya Afgan di infotainment segala (ckckck..). Dan kini, setiap kali ada video klip Vidi Aldiano di TV, beliau akan otomatis membesarkan volumenya. Bukan cuma anak2nya yg geleng2 kepala ngeliatnya, tapi juga nyokap gw. Dulu pas masih kerja, mana pernah bokap gw itu dengerin lagu?

Back to the topic, kalo menurut gw sih sah2 aja, terutama kalo lagu remake itu emang enak didenger. Yaaahh.. daripada dengerin lagu band2 sekarang yg entah sejak kapan genre musiknya jadi Malay alias Melayu itu. Ewww,, bikin malay (read : malas) juga kuping gw dengernya. Ditambah lagi banyak banget muncul band2 baru yg mirip2 semua jenis lagunya (tidak ada diferensiasi sama sekali) dengan nama2 band yg makin aneh dan tidak kreatif serta tidak mudah diingat. Liat aja keanehan2 ini, tiba2 sekarang ada nama band TIKET (apa maknanya coba?), HELLO (helllllooooo…?? snap snap snap…?), HIJAU DAUN (kenapa gak KLOROFIL aja sekalian??), KEYLA (lebih mirip utk nama penyanyi cewek gak sih?), EFEK RUMAH KACA (hmm.. mungkin personil2nya juga anggota Greenpeace ya?), LYLA (ini sodaranya KEYLA ya?), dan masih banyak lagi.

Tapi, yah okelah, musik2 mereka sebenernya not bad, cuma emang bukan selera gw aja. Gw bilang ’not bad’ karena masih ada yg lebih parah menurut gw. Apakah itu? Tidak lain tidak bukan adalah penyanyi2 or grup2 or band2 yang haji mumpung (alias penyanyi jadi2an). Yaitu mereka para artis sinetron yg secara ajaib punya bakat penyanyi jadi2an. Gak perlu gw sebut lah yaaa. Kalian dah pada tau. Misalnya aja penyanyi duo cewek berwajah ke-Arab-an, kakak beradik, yang salah satunya sudah jadi artis sinetron terkenal, dan menamai kelompok mereka sesuai dgn nama hubungan antara mereka berdua (THE SIS*ER). Duh, haji mumpungnya klo menurut gw keterlaluan, suaranya bener2 dibawah standar. Kalo kata orang2 statistik, suaranya tuh ada di daerah penolakan (alpha) pada kurva normal. Kalo kata orang awam, fals (abiz). Eh, ternyata pacarnya salah satu anggota duo cewek itu, yg juga artis sinetron bermain di sinetron yg sama dgn ceweknya, ternyata juga ikut bikin band, yg nama band-nya THE ADL*S. Yah, gitu dah, banyak kan yg kayak gitu?

Di satu sisi, dunia musik Indonesia sangat jauh berkembang pesat dibandingkan dengan 5 tahun sebelumnya. Kualitas penyanyi2 Indonesia ada yg bagus banget, tapi di sisi lain juga makin banyak yang ancur banget. Bukan cuma masalah suara, tapi juga masalah lirik. Makin kesini, lirik2 lagu Indonesia makin tidak bermakna. Makin tidak indah. Dulu gw seneng banget dengan Dewa yg jaman2nya lagu ”Roman Picisan”, ”Separuh Napas”, semua lagu di album Dewa saat itu gw suka. Lirik2 lagunya Padi juga termasuk oke. Contoh band yg sekarang masih eksis, lumayan enak didengar, dan punya lirik indah adalah Letto. Yah, gak harus sepuitis Letto lah, setidaknya liriknya masih ada meaning dan tidak nyampah. Nah, karena gw jadi males dengerin lagu2 band Indonesia sekarang ini, gw jadi lebih suka dengerin lagu2 barat. Udah ah, kepanjangan nih jadinya postingan gw. Harapannya, I hope our country’s songs always get better, tapi gw juga harap tidak hanya lagu2 Indonesia yg sering diputar (maklum, di kosan gak ada TV Kabel nih), karena gw bosen juga lama2 dengerin lagu2 Indonesia yg sama diputar di semua stasiun TV swasta kita, alhasil gw makin rajin dengerin radio aja akhir2 ini.

3 thoughts on “ERANYA REMAKE SONGS, BAND-BAND MALAY, dan HAJI MUMPUNG

  1. cing,, lyla keren tauu.. ehhe
    eh,eh,, gw tambahin koleksi band bernama aneh,, ASBAK band.. (tp gitu2 lagunya bagus loh cong..)

  2. gw satu pikiran sama lo..dari pada denger lagu band2 gak jelas yg malah ujung2nya PLAGIAT mending denger lagu2 lama yg di remake..klo lo ada info lagu2 lama yg udah ada remakenya info ke gw y..di mr.dhayu@yahoo.com
    thx,……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s