Kata Orang, “Sayangilah Barang Anda”

Memilih dan membeli dompet itu gak semudah memilih dan membeli baju. Buat gw. For some other girls, it can be easy. The thing is, gw punya kriteria2 khusus dan variabel2 tertentu yang harus dimiliki oleh dompet gw. Belum lagi soal pemilihan warna dan model yg sesuai dgn karakter dan personality. Bisa lebih sulit daripada nentuin siapa yg bakal gw pilih sebagai gubernur DKI di pilkada bbrp bulan lagi. Oke, gw mulai lebay, haha.

Yang jelas, kalo gw nyari dompet, harus ada chemistry antara gw dan dompet itu. Seriously. Like the last time gw beli dompet 2,5 tahun lalu yang gw beli di suatu pameran distro di Sabuga ITB Bandung, yang masih gw setia pake sampe sekarang, sampe udah buluk. Saat gw liat dompet itu pertama kali, terpajang manis di rak display nya, seperti di film2 romantis, ada cahaya dari langit yang menyoroti dompet itu. And I was in love at the first time. Langsung sukaaaaa.. Pertama, suka modelnya. Dompet panjang lipat tapi gak kayak dompet mamak2. Ada kancingnya sehingga klo dompet lg penuh2nya sama duit (berasa tajir, ha3), bisa tetap menutup dgn baik. Kedua, suka bahannya. Ketiga, suka kelengkapan fungsi & fiturnya sebagai layaknya sebuah dompet. Dalam dompetnya ada banyak space nyimpen duit, kartu, 1 tempat khusus utk simpan duit receh, dan yg tak kalah penting adalah tersedianya tempat pamer foto. Guys, ini penting ya, catat! Gw ga mau beli dompet yang gak ada tempat pamer foto. Bukan, bukan krn gw narsis. Tapi, ini sebagai tanda kepemilikan dompet. Kalau dompet suatu saat hilang or tertinggal di suatu tempat, kalau ada fotonya orang bs langsung tahu pemilik dompet itu kan? #berasa gw artis aja, punya muka yg mudah dikenali. Dan keempat, gw suka harganyaaa.. Mursida bambang (read: murah banget), cyiinnn! Apa krn waktu itu lg diskon saat pameran itu ya? Maybe. Yg jelas waktu itu gw & temen gw, si Lionk, beli dompet itu, model sama tapi motif bahan beda.

Nah, krn gw suka bgt dgn dompet gw ini, gw ga pernah lirik2 dompet lain selama kondisi dompet gw msh layak pakai & layak dipandang. Gw dengan dompet gw yg sekarang (udah buluk) ini sudah bagaikan soulmate. Belom rela ganti dgn yg baru. Jadi inget klo dulu gw pernah ngetawain kakak gw krn dompet dy udah buluk and tetap dy pake kmana2, dan gw n nyokap suruh2 dy ganti dgn yg baru. Sekarang gantian gw yg diketawain temen2 gw. Ha3, karma does exist. Gw memang jarang ganti barang lama dgn barang baru kalau barang lama masih bagus & fine2 aj utk dipakai. Atau selama belum hilang. Contohnya selain dompet adalah hape. Gw beli blackberry krn gw udah menghilangkan hape SE lama gw. BB yg gw beli pun bkn yg mahal, yg paling murah malah. Krn menurut gw, kelebihan BB cuma BBM nya saja. Dan hape ini msh bertahan gw pake sampe sekarang, sudah nyaris 2 tahun. No problem at all, unless I’ve changed the battery & the keypad once. One of my close friend ever asked me, “lo gak mau upgrade BB lo, peh?”. Sempat spontan di otak gw blg “mau”, toh gw mampu aja kok, tapi kemudian gw lgs berpikir, buat apa upgrade BB? Mending klo mau lbh bagus, gw beli tab aja sekalian, lbh berfungsi drpd BB. Jadi, ya, selama nih hape msh berfungsi dgn sebagaimana mestinya sesuai kebutuhan gw, bwt apa beli yg baru? Gw jg biasanya gak akan beli barang kecuali gw bener2 ngerasa perlu tuh barang. Ortu gw jg punya pemikiran seperti ini terhadap barang2. So, I think I get this from my parents who taught me so. Hmm,, bukan pelit kan ini namanya? Ha3, jelas bukan. Kalo org pelit itu beli barang, biasanya dy akan beli barang termurah. Nah, klo dr prinsip yg diajarkan oleh bokap gw dr gw kecil, beli barang mahal sekalian gpp, asal kualitas bagus & asli. Ada harga, ada mutu. Setiap barang bermutu, pasti mahal. Ya toh?

Kembali ke urusan dompet. Jadi, dompet macam apa yg akan saya pilih? Hahah, pertanyaan abad ini. Yang jelas, sebelum tiba saatnya utk memilih calon gubernur DKI nanti, gw harus sudah memilih & membeli sebuah dompet baru, yg lebih baik drpd dompet lama gw ini. Memang sih tidak ada relevansi antara dompet dan gubernur. Tapi, supaya membuat posting ini lebih bermakna, mari kita sisipkan pesan moril di akhir postingan ini, sebagai penutup. Bahwa seperti halnya dgn memilih dompet, pilihlah seorang gubernur yang lebih baik daripada gubernur sebelumnya. Karena tentu kita ingin menjadikan kota Jakarta kita yg tercinta menjadi lebih baik.

P.S : jaka sembung, yah :p

One thought on “Kata Orang, “Sayangilah Barang Anda”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s