10.10.10

Pasar Seni ITB. Sebuah acara, yang biasanya selalu besar2an dengan sponsor besar2an juga, yg diselenggarakan setiap 4 tahun sekali. Berapa jumlah pawang hujan yang disewa demi kelancaran acara ini? Kabarnya sejumlah LIMA pawang hujan! Hasilnya? Bukan cuma cerah, tapi panas sepanas-panasnya, sodara-sodara. Muka gw udah kaya udang rebus. Ramenya? No need to tell. Gak cuma mobil yg bisa macet, pejalan kaki juga bisa.

Well, gw cuma bisa ceritain sekilas soal pasar seni ITB ini, krn saking ramenya itu, gw cuma mampir ke beberapa stand seni, dan foto-foto tentu. Yg jelas disana ada banyak orang berkostum unik, stand-stand yg jual kerajinan tangan, parade-parade seni, band-band, everything about art was here. Hasil comotan pasar seni kemaren? Cuma kalung dan kaos marchandise asli pasar seni ITB, plus many photos, hahahaha….

Yang jelas, my visit to Pasar Seni ITB kemaren sedikit mengobati rasa kangen gw dengan kota favorit gw itu. I miss the weather, I miss the crowd, I miss the foods especially. Gosh, lo gak akan pernah nemuin makanan seunik seenak dan sevariatif di Indonesia kecuali di Bandung. Kenapa gw cuma bilang “sedikit” mengobati? Karena gw ga sempet utk menginap di Bandung, jadi gw tidak sempat menapak tilas (pinjam istilahnya si brondong dari HongKong, heheh) kuliner2 yg ada di Bandung. Padahal gw udah amat sangat kangen dengan Bebek Borromeus, Ayam Bakar Talago Biru, Warung Cemar, Iga Bakar Jangkung, Lumpia Basah, Tahu Brintik, dan lain-lain. Maybe next time… wait, gw ralat… DEFINETELY next time, I’ll see you and enjoy you again, Bandung….. 🙂

Unique costumes

Replika Patung 3 Mojang yang kontroversial itu

seribu satu layang-layang

Foto orang melotot, gunung sepeda, tabung gas gelantungan 😀

....and I love Bandung....

See You, Bandung….

Advertisements

Favourite Kuliner in Bandung (part 2)

Well,, melanjutkan postingan gw yg pertama sebelumnya beberapa bulan yg lalu (which is this one), ada beberapa tempat lg yg belum gw sebutkan yg menjadi recommended place sebagai tempat kuliner di Bandung…

1. Ayam Purwokerto, letaknya di Dago Atas, di sebelahnya Hotel Sheraton. Seperti biasa, klo suatu tempat makan nyediain sambel enak, pasti gw rekomen. Seperti Ayam Purwokerto ini. Buat gw yg mang seneng ama pedes2, menurut gw sambel disini itu beda dan enak.

2. Igelanca, merupakan salah satu tempat makan yg terletak di Dago Pakar. Jadi, kalau kita kesana, kita juga akan disuguhi oleh pemandangan kota Bandung di malam hari yg indah. Gw akan amat sangat rekomen tempat makan ini ke siapapun. Kelebihan dari tempat makan ini antara lain harganya yg termasuk murah (utk ukuran tempat2 makan yg terletak di Dago Pakar), porsinya yg banyak (piringnya aja segede gaban), dan makanan2 yg berbumbu unik khas dan sangat terasa di lidah. Dua menu yg sudah pernah saya coba antara lain Nasi Goreng BBQ dan Fettucini Smoked Beef. Dua2nya enak bgt. Selain dua menu itu, disana juga ada steak-steak-an spt Chicken Cordon Blue, ada nasi goreng kambing, Ayam Gulung Resep Mama (dgn bumbu Eropanya yg sgt unik), dll. Oiya, kalau kesana jgn lupa bawa jaket, karena kalau mau dapet pemandangannya, harus di luar ruangannya dan disitu biasanya angin malamnya cukup kencang dan dingiiin…

3. Road Cafe. Kalo mau makan steak enak, murah, dan deket selain di Javan Steak, Road Cafe lah pilihannya. Harganya cuma beda dikit (sekitar beda 2000an) dibandingkan dgn Javan Steak. Jadiii,, lumayanlah klo mo ganti suasana jgn di Javan Steak mulu…

4. Cloud 9. Actually this is a cafe. Letaknya di dago pakar. Biasanya sih orang di sana minumnya minuman2 keras gituu.. Tapi ya klo kesana jgn minum minuman kerasnya laah.. hahaha.. Disana ada pizza yg sangat enaaaakkk. Pizza yg paling enak disana harusnya adalah Meatlovers Pizza, cuma waktu itu belom sempet cobain (nyobainnya pizza jenis lain yg jg enak). Lebih enak dari PH sih menurut gw, krn lebih tipis, bukan dari roti gitu. Pemandangan kota Bandung dari Dago Pakar-nya juga dapet.

5. Double Steak. Letaknya di daerah deket Cilaki gitu. Mirip2 seperti road cafe dan javan juga lah jenis2 steaknya. Ada tenderloin, lamb chop, nasi bistik, dll.. Harganya beda2 dikit ama javan, dan menurut perut gw ini,, enaaakkk….

6. Bebek Garang. Pernah didatengin oleh pak bondan. Menu yg dibilang maknyus ama pak bondan adalah bebek debus (klo gak salah ya..). Waktu itu gw pesennya bebek negro bakar. Enak laaahh.. Yg jelas harganya masih lebih murah dibandingkan dgn bebek van java. Enakny disini klo makan rame2an, soalnya tempat ini menyediakan beragam mainan, seperti UNO, scrabble, ludo, ular tangga, halma, dan remi. Jadi sambil nunggu makanan datang, bisa sambil maen deh… Oiya, disini juga bisa nambah nasi sepuasnya, ga kena charge…

7. Bober. Ga tau knapa namanya bober. Lebih ke kafe sih ini tempatnya. Ada live musicnya gitu. Bisa sheesa juga. Makanannya beragam, ada nasi rawon, nasi goreng, sop iga, tongseng, dll.

8. Talago Biru. Hahaha,, tempatnya kecil bgt sih, ini buat anak kosan yg suka keluar cari makan malam. Tapi, ayam bakarnya enak dan sambalnya pedesssss bgt bgt. Siap2 sakit perut kpanasan klo perutnya gak kuat.

9. Sop Kaki depan BCA. Setelah beberapa kali direkomen oleh sang ratu kuliner, Shelly Wijaya (hehe), akhirnya kesampean jg gw kesana. Karena gw ga begitu suka kaki sapi, yaa jadinya gw cuma pesen daging biasa. Enak sih,, tp menurut gw agak mahal, seporsinya sudah ama nasi 16ribu rupiah, heuuu… Sekali-sekali gpp, sering-sering tekor.. Hahahaha

10. Sate Borobudur. Gw bingung klo nyebut tempat makan mana yg jual sate enak. Kalo Sate Anggrek (letaknya di Jalan Anggrek) menurut gw biasa aja. Tapi klo sate borobudur ini, yg letaknya di seberang gereja Maulana Yusuf, bisa gw bilang enak. Tapiiii satu porsi 10 tusuk sate harganya mencapai 25ribu, dan itu banyaaaaaaakk bgt. So, klo mau murah, 1 porsi berdua aja, soalnya percuma bgt, gw ga sanggup waktu itu menghabiskan 10 tusuk sate dgn potongan daging yg gede2 sendirian.

11. Resep Moyang atau kadang ada yg menyingkatnya menjadi ReMo. Tempatnya lumayan cozy. Makanannya banyak yg enak dgn harga yg gak mahal2 amat. Ada bermacam2 lam menunya, ada nasi goreng bakar, nasi timbel, tempe mendoan, pizza tungku, dll.. Liat aj makanan2 yg dikasih tanda bintang di menu, itu yg difavoritkan banyak orang.

Berhubung mungkin gw tidak akan lama lagi meninggalkan kota Bandung ini, gw berniat kuliner ke tempat2 makan baru yg belum gw kunjungi. Tempat2 makan inilah yg pasti akan gw kangen berat sama Bandung… 😦

Balasan Ucapan Terima Kasih dan Apresiasiku Kepada Sahabat2 Terbaikku….

Satu persatu dari mereka aku tanyai pertanyaan yg sama : “kapan lo cabut dari kosan??
Beberapa ada yang menjawab : “akhir oktober ini, cong..
Ada pula yg menjawab : “belasan oktober ini…
Bahkan ada yg tidak sempat aku tanyai karena mereka sudah meninggalkan kosan dan kota ini beberapa minggu yang lalu…

Sedih….
Kalian tau kan,, gw selalu senang jalan2, pergi2.. entah itu pergi nonton, makan2 kulineran, belanja baju ke pasar baru, tour FO, pergi mencari kado, karokean, ice skating, sampe arung jeram, dan bahkan sering gw ikut jalan meski gw ga ada keperluan utk pergi saat itu…
Gw selalu ikut jalan, krn gw seneng menghabiskan waktu dengan kalian…
Tapiii,,, sebulan dari sekarang…
Siapa yg akan sering2 ajak gw jalan2 lagi??
Siapa yg bisa nemenin gw klo gw lagi jenuh TA atau jenuh krn seharian di kosan (tau kan klo gw sering ga betah seharian full di kosan)???
Sebulan dari sekarang….
Siapa yg bisa gw ajak ngobrol dan becanda jika gw maen ke kampus??
Biasanya banyak, sekarang sedikit,, karena kebanyakan kalian sudah akan meninggalkan kota ini…

I’ve missed you all already…
Promise me, kalian akan hadir di hari sidang gw…
Karena di saat itu gw sudah akan menyiapkan air mata kebahagiaan yg ingin gw bagi bersama kalian…
It means a lot for me, guys…
Please promise me,,, that I will always be your best friend in your heart, coz u will always be mine too, in my heart….

Meski ada sebersit rasa sedih, ada segunung rasa bahagia karena memiliki sahabat seperti kalian ini di ITB. Ga cuma yg udah lulus doank kan, yg bisa bikin kata pengantar?? Gw juga mau bikin sedikit ucapan terima kasih kepada kalian yg sudah lulus ini…

Makasih Karin… udah nurunin buku2 statistik n SEM nya k gw, udah selalu menyediakan kamar kosannya buat gw klo gw lg bosen d kamar kosan sendiri, udah selalu berhasil memberi gw alasan tertawa setiap harinya, udah ngajakin gw ikutan unit KOKESMA (kalo ga ada elo, ga tau deh, hehehe), udah mengenalkan gw pada wordpress ini. Gw yg awalnya tertutup ini bisa jadi terbuka, bisa curhatan ama elo, membagi kebahagiaan bersama dgn elo. Dan mengetahui lo sebegitu antusiasnya mendengar curhatan gw, ikut senang ketika gw senang juga,,, I feel so lucky to have a best friend like you… Pliiisss,, sering2 maen k bdg,, kosan lo masih sampe februari kaan?? I still need you

Makasih Wulan… yg udah jadi temen terdekat pertama gw di ITB ini, sejak dari daftar ulang bareng,, haha.. Udah mau direpotin jemput gw waktu itu di BIP pas gw hampir mo pingsan, udah sering nemenin PP BDG-JKT bareng2, udah sering kasih nasihat2 bagus ke gw, udah sering menemani gw tertawa bersama juga, udah mau nemenin gw pas lagi sakit diare,, hehe.. Kosan gw tersedia buat lo klo mau maen n nginep di Bandung, Lan!!!

Makasih Fitria… yg selalu berhasil membuat gw tertawa-tawa krn kepolosanmu, naak… yg selalu mau bersedia bantu gw juga.. yg sering nawarin gw nginep di kosan lo (klo kosan lo deket, pasti gw hampir tiap hari maen ke kosan lo, Fit…), yg udah jadi inisiator arung jeram, yg sering nemenin gw klo lagi GEJE di kampus, hehe, yg selalu terlihat paling antusias ketika ngerencanain acara jalan2 or hedon bareng, yg selalu terlihat paling semangat sehingga gw jg tertular oleh semangat lo… You are one of my uniquest bestfriends I have!! Bogor-Bandung deket kan Fit?? Maen2 yaaa…

Makasih Disha… yg selalu mau bantuin gw, mau dengerin gw, mau curhat ke gw, sering mau nemenin gw klo lg GeJe di kampus. Dalam beberapa hal kita memiliki beberapa kemiripan, Dish.. Kalo lagi ga pede berangkat sendiri ke suatu acara, kita pasti otomatis saling janjian utk berangkat bareng kan?? Hehehehe.. Makasih ya Diiishh,, atas semuanyaa… Di antara kita berlima, elo yg paling lemah lembut, selain Wulan sih tampaknya.. Gw ga bisa bayangin klo elo ama Wulan marah.. Bagus lah,, lo berdua tuh bagaikan katalis bagi gw, Karin, dan Fitria… ahahahahahah…. Semoga kita bisa bener2 lulus bersama April 2010 nanti!! Harus, ya DISH!!!

Makasih Tia a.k.a Henny Triana (in case ad yg googling nama lo lg, hehe)… yg selalu menunjukkan kedewasaannya ke gw, menjadi contoh yg baik bwt gw, menjadi teman kelompok setia di PTI 1 dan ABAU selama 1 semester, udah sering ngajarin gw, bantuin persiapan ujian, udah mau nemenin ngedate berdua seharian di ciwalk waktu itu, udah sering nolongin gw dgn tuluuuuss bgt, sering kasih nasihat2 baik k gw, udah jadi pengikut setia blog gw (senengnyaaa!!! :D), sering bagi2 curhatannya jg ke gw, udah sering care ama gw, udah sering jadi panutan gw utk meniru kemandirian elo, Ti. Hehe,, you are one in a million deh. Jgn cepet2 donk blk k jkt nya Ti.. at least sampe akhir oktober ini. Klo k bdg, kabar2i yaa…

Makasih Shelly… yg selalu menularkan semangat lo, membagi optimisme lo, selalu memberi nasihat2 baik bwt gw, sering ngasih pendapat dari sudut2 pandang lain, selalu menawarkan bantuan bwt gw, selalu care ama gw, selalu menawarkan senyum lebar khas lo buat gw, dan masih banyak lagi. Kita mulai deket pas kapan sih? Pas TPB kaya orang ga kenal gitu. Tapi pas semester 4 ya klo ga salah, pas mulai sering2 sekelompok, kita mulai deket dan ternyata saling cocok. Lo bener2 sahabat yg langka deh, Shel! Gw salut bgt dgn kepantang-menyerah-an elo! Dan itu harus lo jaga sampe kapanpun. Lo satu2nya yg udah dapet kerja nih.. Gw doakan kesuksesan selalu menyertai lo, biar gw jg bs ketularan suksesnya, karena kalo kita berada di lingkungan orang sukses kan pasti tertular semangat utk sukses juga, iya kaan?? Hehe,,, Klo lo k bdg,, pliisss kabar2in gw, Sheell…

Makasih Nadia… yg selaluuuuuu bikin gw ketawa2, dan ga pernah nganggap joke gw itu garing,, hahahah… yg punya pronounciation yg lucu, selalu nyebut ES KRIM itu ES GRIM, ZEBRA itu SEBRA, ZIG ZAG itu SIG SAG (hehehehe), yg ga marah ketika gw nyaris (apa udah ya, nad?) menghabiskan 1 toples nastarmu, yg udah sering ngajak gw jalan2. Flas disk – laptop – kaki… inget sesuatu ga nad jika gw sebut 3 kata itu?? Hahahaha,, tuh flash disk udah almarhum,, tp masih gw simpen,, klo gw liat flash disk itu, gw pasti inget elo, nad.. hahaha,, gpp kok nadd,,, itu kenangan manis kita bersama,,, 😀

Makasih Acid… yg selalu mau nemenin belanja ke Kings or Pasar Baru, yg udah sering bagi2 MP3 ke gw, udah sering bikin gw ketawa juga, udah sering ajak gw jalan2 juga. Klo lo udah cabut k bdg,, siapa nih yg bisa gw ajak ke PasBar, Cid?? Huhuhuhuhu… Miss u already nih…

Makasih Martha… yg udah sering nasihat2 bagus k gw walaupun lo lebih muda 2 thn dr gw, hehe… yg udah sering ngajak2 jalan n kulineran, udah jadi temen sekelompok yg baik terutama ketika perjuangan berat kita pas kelompok Matrek ituuu!! Itu awal mula kita mulai deket ya tampaknya? Hehe,, Mungkin ga lo maen2 k bdg klo lo balik bener2 k pekanbaru? Apa cari kerja di BDG? D bandung aj, Ta.. 🙂

Makasih Ninie… yg udah sering ajak2 gw hedon, salah sati dari kita berempat yg memiliki jaket sama, hehe.. yg udah selalu inget ama gw, makasih yaaa buat kalian yg udah kasih gw boneka baby bunny-nyaaaa.. hahaha lucu bgt, udah kaya gw anggap anak sendiri tuh boneka, hwahahahaha….

Makasih Fira.. yg udah lulus dr Juli kapan taun (kesannya udah lama bgt, haha). Makasih, udah seriiiiiinnngg bgt bantuin gw, udah jadi orang pertama yg nyebut gw di kata pengantar TA (haha, gw udah baca donk), udah sering bagi2 ilmunya ke gw, udah sering jd temen belajar bareng pas jaman2 hectic kuliah, yg selalu gigih setiap saat meskipun disertai panik agak2 berlebihan, hehe.. Tapi gw salut bgt ama lo. Lo hrs menjaga kegigihan dan meningkatkan optimisme lo setiap saat, Fir!

Makasih Daniel – Olip.. eh gw satuin gpp kan? takut kepanjangan nih.. hehe.. makasih yaa.. udah sering bantuin gw.. Daniel yg udah sering bagi2 info dan gosip berbagai macam dan sumber ke gw (asli, lo dapet semua info itu dr mana sih?), akhirnya sekelompok juga kita pas SPP, hehe. Olip juga udah sering jd temen belajar bareng, sering nawarin kosannya sbg tempat belajar brg sampe malem.. Makasih yaaa..

Makasih Mei.. temen PLO gw! Betapa beruntungnya gw punya elo sbg partner PLO gw. Udah jd temen deket gw dari jaman2 TPB. Udah sering menyediakan kosannya sbg tempat nginep. Udah sering jadi temen belajar bareng. Gw ga akan deh ngelupain 1 semester kebersamaan kita itu, hahahaha… Klo gw maen2 k cilegon, gpp kan, Mei?? 😀

Makasih Sinta.. udah bagi2 info n file soal serial2 TV terkini. Gw ketularan GG dan HIMYM krn elo, haha.. Makasih udah jadi temen seperjuangan TA bareng gw dan rejosh. Mungkin gw masih butuh bantuan lo beberapa bulan ke depan sampe sidang,, hehe,, Makasih udah sering ngajak maen futsal, nonton, karokean, dan segala macem.. Klo k bdg, nginep aj d kosan gw, Siiin…

Makasih buat sahabat2 yg laen di kelas 3 – kelas asik yg udah lulus! Kelas yg penuh dgn rasa kebersamaan. Cewek-cewek THE JUTSEllen, Novi, Gita, Fiona, Titis, Rita… Makasih Ellen, udah sering bagi2 ilmu ke gw, jd temen kelompok yg baik juga (semester 4 kita sering bgt yak sekelompok, hehe). Makasih Novi, udah sering ajak2 gw k TABOO, sering nularin semangat juga ke gw. Makasih Gita, udah sering ngasih semangat, nasihat2, inspirator gw ikutan ke TABOO, temen kelompok yg sgt bisa diandalkan (sering bgt ya sekelompok krn NIM kita berdekatan). Makasih Fiona, udah pinjemin Kotler (masih d gw nih, gpp ya?), ngasih semangat2, ngasih nasihat2 dgn suara lo yg menenangkan.. udah mau gila2an sama gw, hahaha.. sukses ya di Unilever. Makasih Titis, udah jadi supplier jilbab gw, hahaha… ntar klo lo d jkt, gimana klo gw mo beli2 ke elo?? udah jadi supplier info serial TV juga, udah jadi temen gosip di kelas 3,, hwehehehe.. Makasih Rita, udah sering ngasih semangat juga, menularkan optimismenya kw gw juga, suara lo itu khas bgt, Rit.. hihihi…

Gw appreciate bgt dgn kalian yg udah lulus. Selamat yaaa!!! Sayang sekali kita udah ga akan pernah lg kumpul2 bareng, tp untungnya acara nginep sekelas di ISTANA BUNGA (22-23 Februari 09) itu terlaksana dgn sukses yaa!! Gonna miss you!! Dan semoga cewek2 kelas 3 yg tersisa seperti gw, Toil, Caca, Puri, Ayu, Gea, Shany ini akan segera menyusul dan lulus TAHUN INI!! Amiiiinnn….

Dan juga, tak lupa, selain ucapan terima kasih, gw juga mo ucapin maaf sebesar2nya. Kalo gw blom cukup jadi teman yg baik buat kalian. Maaf klo gw sering pundung, sering keliatan sensi, terutama klo lg PMS. Gw sangat senang klo kalian sudah bisa menerima gw apa adanya. Well, this is me, no less and no more. Kalianlah yg udah buat gw tidak akan pernah menyesali pilihan gw masuk TI ITB. Kalianlah teman2 paling berharga yg pernah gw punya. I can’t be happier without all of you…

Ini hanya sedikit dari ucapan balasan dari gw yg belum lulus ini kepada kalian yg sudah lulus.
Ini hanya sedikit dari bentuk ungkapan apresiasi gw kepada keberhasilan kalian.
Ini hanya sedikit dari doa gw kepada kalian agar sukses di kedepannya menghadapi dunia nyata sana.
Ini hanya sedikit dari harapan dan permintaan gw supaya kalian bisa terus inget sama gw dan menganggap gw sbg teman dan sahabat kalian.
Semoga gw bisa segera merasakan apa yg kalian rasakan secepatnya, krn gw udah ga sabar merasakan hal itu.. Hehehe…

Dan teruntuk sahabat2 seperjuangan yg belum lulus,, we should never give up! Walaupun wisuda masih April, tp sidang harus tahun ini yaa… biar kita bisa sempet hedon2 bareng nanti sambil nunggu wisuda,, hahahaha…. Let’s fight together!!! 🙂

Our TPB moments... do you remember?? :)

Our TPB moments... do you remember?? 🙂


our memorable moments.. keep it in our minds..

our memorable moments.. keep it in our minds..

SAHABAT SEJATIKU….
(by : Sheila on 7)
Sahabat sejatiku, hilangkah dari ingatanmu
Di hari kita saling berbagi
Dengan kotak sejuta mimpi, aku datang menghampirimu
Kuperlihatkan semua hartaku

Kita s’lalu berpendapat, kita ini yang terhebat
Kesombongan di masa muda yang indah
Aku raja kaupun raja
Aku hitam kaupun hitam
Arti teman lebih dari sekedar materi

Pegang pundakku, jangan pernah lepaskan
Bila ku mulai lelah, lelah dan tak bersinar
Remas sayapku, jangan pernah lepaskan
Bila ku ingin terbang, terbang meninggalkanmu

Ku s’lalu membanggakanmu, kaupun s’lalu menyanjungku
Aku dan kamu darah abadi
Demi bermain bersama, kita duakan segalanya
Merdeka kita, kita merdeka

Tak pernah kita pikirkan
Ujung perjalanan ini
Tak usah kita pikirkan
ujung perjalanan ini

Pizza Fever

Suatu malam di dalam sebuah kamar kosan yang apik:

RA : eh, tapi gw ga enak sama kaliannya nih, kalian kan pake jilbab soalnya…
HR : mang napa? ga ada yg jilbaban disana?
RA : iyaaa… waktu itu juga si **** pas kesana dia lepas jilbab
HR : haa???
RA : ya gak lepas banget2 sih, tp dy pake kupluk gituuu
AD : ya udah, buka jilbab aja *(edan juga nih anak,,, hahaha)
MG : ah, gw pernah kok liat cewek make jilbab di sana…
RA : serius?? gw ga pernah ngeliat…
MG : pernah kok, adaaa…
HR : gimana nih jadinya, AD? cuek aj lah yaa…
AD : hayuuu laahh….

Kira-kira seperti itu percakapannya…

Dan jadilah kami berempat, empat lansia berduit pas-pasan, berangkat pukul 8.30 malam menuju TKP. Penasaran kami pergi kemana? Ke embassy?? Hahaha,, gila kaliii kita klo beneran kesana saat ituuu… Enggak kok, masa bulan puasa ke embassy?? huahahhaha… Kita pergi ke sebuah kafe yg terletak di wilayah dago atas yg menurut si RA dan si MG yg sudah pernah kesana merupakan tempat yg menyediakan pizza yang sangaaaaaaaaat enaaaaaaak.. Itulah tujuan kami kesana.. Makan PIZZA!!! Nama tempatnya adalah Cloud 9.

Gw sempat tertipu dgn penampakan luarnya. Gw cuma melihat sebuah bangunan satu lantai yg bentuknya kecil. Ternyataa, di dalamnya itu, ada 2 lantai ke bawah. Cukup luas tempatnya ternyata, dan juga semi outdoor. Jadi, kita bisa sambil menikmati pemandangan kota bandung di bawah kami. Tempatnya toh juga remang2, diterangi oleh cahaya-cahaya lilin. Jadi yaa.. ga ngerasa risih juga meskipun apabila yg make jilbab hanya kami berdua. Tapi ternyataaa,, tidak jauh dari tempat kami duduk, ada juga satu cewek yg pake jilbab tuh.. Hehehehe…

Dari sekian jenis pizza yg ada di menu, sebenernya pengen bgt makan MEATLOVERS. Tapii,, krn lg pengen hemat (kami siangnya abis nonton, trus gw buka puasa di Suis Butcher), yg lain jg setuju utk memilih pizza lain yg dgn porsi large harganya lebih murah sekitar 20ribuan. Pesen minum? Haha,, kita yg bingung dan hemat ini (bukan pelit dan kere loh) cuma minum dari aqua botol yg gw bawa dan kami minum scr diam2… hahahahaha…. Sambil menunggu pesanan, kami pun foto-fotoooo..

empat lansia narsis

empat lansia narsis

dua nenek... hahaha

dua nenek... hahaha

Horeee…. pesanan yg ditunggu pun akhirnya datang juga… Mari makaaan…

salami paperroni bla bla bla (lupa nama pizzanya...hahaha)

salami paperroni bla bla bla (lupa nama pizzanya...)

makan2 makan 1

Kenyaaaannnggg… asli kenyang,, satu orang dapet 2 slices… Dan hmm,, bener banget,,, pizza nya enak abizzz, TOP BGT… Sangat lebih enak daripada pizza hut yg lebih tebal. Entah kapan bisa kesana lagi, yg jelas kami berencana kesana lagi. MEATLOVERS, here we coommeee….

Bandung with love…

What will you miss Bandung if someday u have to leave this lovely city? Membayangkan bahwa sebentar lagi mungkin saya harus meninggalkan Bandung membuat saya sedih juga. Apa sih yg membuat saya merasa lebih enak tinggal di Bandung daripada di Jakarta yg merupakan tempat kelahiran sendiri? Hal-hal apa saja yg akan gw kangeni jika meninggalkan Bandung?

Yang pertama, klo di Bandung, pergi kemana-mana rasanya deket. Jika kita bepergian di Jakarta, pergi dari utara ke selatan aja bisa 1.5 jam, bisa lebih terutama kalau naik kendaraan umum dan macet! Nah, karena Bandung lebih kecil dari Jakarta dan untungnya gw di Bandung tinggal di daerah pusat kota, kemana-mana rasanya deket bgt. Yg rese paling cuma angkotnya aj yg suka ngetem dan ambil rute muter-muter. Selain itu, klo pergi naek angkot A di Bandung, belom tentu pulangnya akan naek angkot A lagi. Gak kaya Jakarta yang asal-tau-cara-pergi-pasti-tau-cara-pulang.

Yg kedua, tentu gw akan merindukan beberapa tempat yg hanya ada di Bandung tp tidak ada di Jakarta. Seperti, Bandung Electronic Centre, alias BEC. Asli, di Jakarta ga ada tempat seperti BEC yg mjd tempat pusat elektronik yg lengkap dan tertata rapi seperti itu. Paling2 di Jakarta klo mo beli elektronik ke Mangga Dua or ITC. Tapi pas gw ke Harco Mangga Dua, tempat beli elektronik, beuh, ga tertata seperti BEC, mamen! Klo di BEC udah jelas, HP di lt bawah, komputer dan aksesorisnya di lt atas, sementara di Mangga Dua, campur aduk. Heuu… bikin malas muter-muternya. Di Roxy pun cuma ada HP doank, udah gitu jauh bgt lagi dari rumah. Gak seperti BEC yg cuma sekali angkot dari kosan gw!

Jgn heran, tp gw pasti kangen ama Comic Centre ZOE. Klo di jakarta, ga tau hrs kmana klo mo pinjem2 novel, paling harus beli klo mau baca novel. Selama di Bandung klo gw jenuh, gw pasti refreshing ke ZOE, pinjem novel dgn harga murah, hehe.. Tempat2 makan enak yg cuma ada di Bandung ya pasti akan gw kangeni juga. Seperti Bebek Van Java, Iga Bakar Jangkung Cipaganti, Warung Ceu Mar, Ayam Bakar Colombo, dan lain-lain! Hwaaa.. banyak sekali tempat makan enak dan murah di Bandung ini! Gak kaya Jakarta yg warung tenda pinggiran aja harganya pasti lebih mahal drpd warung2 tenda di Bandung..

Yang ketiga, gw tentu akan merindukan kampus ITB tercinta. Di Jakarta gw tidak akan bisa lagi mendonlod-donlod serial dan film dgn cepat, mudah, dan gratis pula (thanx to RILEKS!!). Mungkin nanti akan gw bela2in k ITB sebulan sekali demi mendonlod sepuas2nya dari Rileks, hahahaha… Tentunya gw juga akan kangen dgn tempat gw lari pagi, yaitu SABUGA! Selama di Bandung, rasanya sgt mudah bangun pagi, naek angkot bentar ke Sabuga, masuk gratis, dan lari pagi sepuasnya. Pasti klo kita udah di Jakarta, mana mau bangun pagi2, trus ke stadion terdekat hanya utk lari? Apalagi klo udah kerja, mana ada waktunya? Paling ke gym, dan itu gak gratis kaan?? hehehe…

Well,, of course I will miss the weather in Bandung. Tampaknya gw udah bener2 ga cocok dgn udara panasnya Jakarta. Seharian panas2an di Jakarta aj udah bisa bikin gw pusing or migrain semaleman. That’s why I really love Bandung. Udaranya ga seganas Jakarta, meski sekarang rasanya Bandung udah memanas, curiga dipengaruhi oleh faktor bahwa klo weekend org2 Jakarta bejibun memenuhi dan mengotori udara Bandung dgn kendaraan berplat B mereka (serasa bukan orang Jakarta gini, hahaha).

Sebenarnya pasti masih lebih banyak hal lagi yg akan membuat gw makin tidak rela meninggalkan Bandung. Tapi hanya segini yg saat ini terpikirkan oleh gw. Tentu saja gw pasti akan kangen dgn kalian, teman-temanku, yg memang tinggal di Bandung, huhuhuhu… Kita tidak akan bisa ngumpul2 sesering sekarang klo gw benar2 meninggalkan kota ini. Sometimes, I really consider the option to have a job in Bandung so I can stay here. Tapi masalahnya, kerja apa di Bandung? Bandung bukan diciptakan utk kota industri tp utk tempat istirahat dan liburan. Nah, jadi kepikiran ide lain lagi. Kalau gw sudah berpenghasilan tetap dan cukup tp bukan di Bandung, gw bertekad ingin punya rumah di Bandung. Kalo perlu rumahnya gw jadiin usaha kos-kosan sekalian biar menghasilkan uang juga, hehe, dan gw bisa sepuasnya maen ke Bandung kan? Hahaha,, let’s just see lah what will happen,, which one will come true, hehe…

Jajan di Festival Jajanan Bango

Sabtu, 11 Juli 2009, untuk pertama kalinya gw pergi ke lapangan Tegalega di Bandung, dalam rangka : 1. memenuhi ajakan teman karena ada festival jajanan Bango, 2. bosen juga seharian di kosan, 3. pengen makan sesuatu yg baru.

Berangkat dijemput Martha yg baik hati dan siap peta di tangan (karena ga ada yg tau dimana lapangan Tegalega itu) pukul 7.30 malam. Untung perut ini baru diisi makan siang pukul 3 sore tadi (gini nih, klo ga ngampus) jadi belom gitu laper. Kita seharusnya bisa sampai jam 8 malam di sana kalau saja tidak harus menjemput seseorang (yg rumahnya juga kita tidak tahu) dan kalau bukan malam minggu yg ramai tenan di Bandung ini. Jadilah, setelah muter-muter nyari pintu gerbang di jalanan yg amat sangat ramai dipenuhi oleh mobil2 berplat B, dan akhirnya dapet parkir juga, kami pun udah ga sabar menuju tempat stand2 makanan itu berkumpul.

Waktu sudah menunjukkan pukul 8.45 (kira2, apa udah jam 9 ya? saking lapernya, udah ga mikirin jam). Di bagian tengah lapangan, dari kejauhan sudah terlihat kumpulan stand berwarna putih. Perut bunyi, bibir ngeces. Hahahaha….

Risikonya ikutan festival gini malem2 adalah stand2 makanan yg terkenal enak pasti udah pada habis duluan, terlihat dari stand nya yg sudah kosong. Secara acaranya berakhir jam 10 malam. Banyak banget standnya sampe bingung milih mana. Ada stand Iga Bakar Jangkung (tapi udah habis dan kosong, ya iyyalaahh), stand Kupat Tahu Gempol (penasaran pengen nyoba, secara sering muncul di TV, tapi masa laper2 malem gini makannya kupat tahu?), Ayam Bakar Taliwang, RM Laksana, Seafood HDL Cilaki (tapi harganya mahal2), Batagor Elizabeth, Otak-otak Bakar Bu Le (gimana sih tulisannya?), Warung Lela, dan masih banyak lagi lah. Ada stand yg menjual Ayam Kodok. Penasaran, pengen nyoba, tapi pas liat harganya, jadi nyari stand lain ajah (satu porsinya 80ribu, bo’, alamak!). Muter-muter ga jelas, gw pun memutuskan pengen beli ayam bakar Taliwang aja (emang lagi pengen berasa yg pedas dan manis). Kalo paketan (ayam bakar, nasi, plecit kangkung / urap, tahu, tempe) harganya Rp25.000. Tapi, gw cuma pengen ayam bakar, nasi, dan tahu doank. Gw pikir klo ga pake plecit kangkung itu harganya jadi Rp 20.000 lah kira2, tapiii ternyata gw cuma perlu bayar Rp12.000 saja. Sementara Acid beli yg paket, ya harus bayar Rp 25.000. Gw ma Acid ngerasa ada yg aneh. Masa ga pake sayur harganya beda 13ribu??? Udah gitu, paha ayamnya kecil pula, kurus. Ayam paan nih? Tapi, ya untung rasanya memang enak.

Yang lain, si Martha beli Nasi Bakar Halilintar, Sahat beli Nasi Tim Ayam (dilengkapi baso berbentuk hati), Didi beli Sop Kaki Kambing. Selama kami makan, di panggung ada Krisdayanti yg sedang nyanyi dan juga band-band lainnya. Selesai makan, acara malam mingguan rame2 itu kami tutup dengan foto-foto!

bango1

bango2

Pas lagi foto2, tiba2 mendengar suara orang manggil nama gw. Gw pun berputar, dan ternyata yang manggil gw adalah Desis, teman SMA gw. Seneng bisa ketemu orang disana, hehe.. Bisa dimanfaatin juga buat juru foto kami 2 kali (hahahaha…). Waktu sudah menunjukkan lewat kira2 pukul 10.30 malam ketika kami memutuskan untuk berpisah. Panggung sudah kosong, para penjaga stand sedang beres-beres.

Makasih, Ta, udah ngajak kesana. Kalo mo makan2 enak lagi, ajak2 lagi yaaa… hehehehehe…

New Jajanan Unik di Bandung

Bandung memang kota yang memiliki jajanan unik yg banyak, yg jarang bisa ditemukan di kota2 lain (salah satu dari sekian banyak alasan saya cinta Bandung). Sebut saja lumpia basah, es shanghai, martabak bolu, batagor kuah dan masih banyak lagi, sodara-sodara. Selama ini yang saya sering beli adalah pisang karamel (yg di gerbang belakang ITB dan dekat Sabuga) dan pisang pontianak (pisang kremes berbagai rasa).

Nah, akhir2 ini, saya mendengar nama2 jajanan baru yg lagi nge-trend di Bandung. Apakah itu?

1. Tahu Brintik
Ga kebayang kan apa itu tahu brintik? Jadi, tahu brintik itu adalah tahu Sumedang yang digoreng dengan tepung, lalu dikasih mayonaise dan saus tomat (hmm kurang tau y sebenernya itu saus apa, yg jelas sausnya pedas & manis gitu). Biasanya selain tahu brintik, penjual juga menjual tahu stick mayo (tahu digoreng tepung juga,tapi berbentuk seperti balok panjang menyerupai stick lalu diberi bumbu rempah, mayonaise, dan saus tomat), tahu kribo, tahu botak (karena bentuknya bulat seperti bola, lucu kan?). Harganya sangat terjangkau (terutama untuk anak kosan macam saya) dan mengenyangkan. Spot yg saya tahu yaitu di depan gerbang SR ITB dan Gramedia.

Tahu Brintik

Tahu Brintik

Tahu Stick Mayo

Tahu Stick Mayo

2. Jamur Crispy
Ya, seperti halnya tahu brintik, jamur crispy ini digoreng juga pake tepung. Biasanya klo mau beli jamur crispy ini harus ke daerah (pasar) Kings dulu, tapi sekarang makin banyak yg jual, dan di belakang ITB udah ada tuh. Rasanya bermacam-macam juga lho. Hmmm.. gurih dan enaaak…

Jamur Crispy

Jamur Crispy

3. Es Pisang Ijo
Es Pisang Ijo aslinya berasal dari Makassar. Saya baru coba sekali di Cisitu kemarin. Bahan utamanya adalah pisang yang dipotong2 dan diselimuti oleh semacam adonan tepung gitu berwarna hijau. Kamudian, diberi es batu, baluran vla coklat atau vanila atau strawberry (de el el), kacang, dan meses. Saya dan teman2 saya cuma suka yg rasa coklat, yg paling enak.

Es Pisang Ijo

Es Pisang Ijo

4. Kentang Arab
Entah kenapa sekarang cemilan jadi serba crispy semua. Seperti yg satu ini, kentang yang (again) digoreng menggunakan tepung. Nah, yg ini jujur, saya belum pernah nyoba. Tapi akhir2 ini banyak anak yg suka dan recommend. Hmm.. knapa disebut kentang Arab? Bisa nebak karena apa? Apakah….
A. karena yg jual selalu orang Arab,
B. karena kentangnya diimpor langsung dari Arab,
C. karena gerobaknya dari Arab,
D. karena digoreng pake minyak goreng dari Arab.

Mau tau jawabannya?? Kita tanyaaa penjualnya. Hahaha, karena saya blom pernah nyoba jadi ya tidak tahu… 🙂

Jajanan-jajanan khas seperti inilah yg pasti akan saya kangeni jika saya meninggalkan Bandung suatu saat nanti. Jadi, sebelum saya meninggalkan Bandung, saya berniat mencari tahu jajanan2 apa lagi yg unik ada di Bandung yg bisa saya makan. Selamat jajan! 🙂

CATATAN PENTING: Walaupun rasanya enak, beli jajanan2 seperti ini tetap butuh kewaspadaan kita. Terutama bgt untuk yg jajanan gorengan. Perlu dilihat apakah minyaknya berwarna bening atau coklat kehitaman gitu. Karena akhir2 ini banyak penjual gorengan yang ”terlalu kreatif” turut memasukkan bahan plastik ke dalam wajan supaya renyahnya awet. Iya,memang terasa enak sekarang, tapi sekaratnya nanti klo udah tua. Jadi, tetap harus jajan yang sehat yaaaaa… (udah kya ibu2 lagi nasihatin anaknya,, hwehehehe).

Credits : thanx to Shelly-yang-sedang-gemar-jajan, si ratu kuliner, yg telah mengenalkan saya pada berbagai macam makanan di Bandung ini.. hehehe…