New Jajanan Unik di Bandung

Bandung memang kota yang memiliki jajanan unik yg banyak, yg jarang bisa ditemukan di kota2 lain (salah satu dari sekian banyak alasan saya cinta Bandung). Sebut saja lumpia basah, es shanghai, martabak bolu, batagor kuah dan masih banyak lagi, sodara-sodara. Selama ini yang saya sering beli adalah pisang karamel (yg di gerbang belakang ITB dan dekat Sabuga) dan pisang pontianak (pisang kremes berbagai rasa).

Nah, akhir2 ini, saya mendengar nama2 jajanan baru yg lagi nge-trend di Bandung. Apakah itu?

1. Tahu Brintik
Ga kebayang kan apa itu tahu brintik? Jadi, tahu brintik itu adalah tahu Sumedang yang digoreng dengan tepung, lalu dikasih mayonaise dan saus tomat (hmm kurang tau y sebenernya itu saus apa, yg jelas sausnya pedas & manis gitu). Biasanya selain tahu brintik, penjual juga menjual tahu stick mayo (tahu digoreng tepung juga,tapi berbentuk seperti balok panjang menyerupai stick lalu diberi bumbu rempah, mayonaise, dan saus tomat), tahu kribo, tahu botak (karena bentuknya bulat seperti bola, lucu kan?). Harganya sangat terjangkau (terutama untuk anak kosan macam saya) dan mengenyangkan. Spot yg saya tahu yaitu di depan gerbang SR ITB dan Gramedia.

Tahu Brintik

Tahu Brintik

Tahu Stick Mayo

Tahu Stick Mayo

2. Jamur Crispy
Ya, seperti halnya tahu brintik, jamur crispy ini digoreng juga pake tepung. Biasanya klo mau beli jamur crispy ini harus ke daerah (pasar) Kings dulu, tapi sekarang makin banyak yg jual, dan di belakang ITB udah ada tuh. Rasanya bermacam-macam juga lho. Hmmm.. gurih dan enaaak…

Jamur Crispy

Jamur Crispy

3. Es Pisang Ijo
Es Pisang Ijo aslinya berasal dari Makassar. Saya baru coba sekali di Cisitu kemarin. Bahan utamanya adalah pisang yang dipotong2 dan diselimuti oleh semacam adonan tepung gitu berwarna hijau. Kamudian, diberi es batu, baluran vla coklat atau vanila atau strawberry (de el el), kacang, dan meses. Saya dan teman2 saya cuma suka yg rasa coklat, yg paling enak.

Es Pisang Ijo

Es Pisang Ijo

4. Kentang Arab
Entah kenapa sekarang cemilan jadi serba crispy semua. Seperti yg satu ini, kentang yang (again) digoreng menggunakan tepung. Nah, yg ini jujur, saya belum pernah nyoba. Tapi akhir2 ini banyak anak yg suka dan recommend. Hmm.. knapa disebut kentang Arab? Bisa nebak karena apa? Apakah….
A. karena yg jual selalu orang Arab,
B. karena kentangnya diimpor langsung dari Arab,
C. karena gerobaknya dari Arab,
D. karena digoreng pake minyak goreng dari Arab.

Mau tau jawabannya?? Kita tanyaaa penjualnya. Hahaha, karena saya blom pernah nyoba jadi ya tidak tahu… 🙂

Jajanan-jajanan khas seperti inilah yg pasti akan saya kangeni jika saya meninggalkan Bandung suatu saat nanti. Jadi, sebelum saya meninggalkan Bandung, saya berniat mencari tahu jajanan2 apa lagi yg unik ada di Bandung yg bisa saya makan. Selamat jajan! 🙂

CATATAN PENTING: Walaupun rasanya enak, beli jajanan2 seperti ini tetap butuh kewaspadaan kita. Terutama bgt untuk yg jajanan gorengan. Perlu dilihat apakah minyaknya berwarna bening atau coklat kehitaman gitu. Karena akhir2 ini banyak penjual gorengan yang ”terlalu kreatif” turut memasukkan bahan plastik ke dalam wajan supaya renyahnya awet. Iya,memang terasa enak sekarang, tapi sekaratnya nanti klo udah tua. Jadi, tetap harus jajan yang sehat yaaaaa… (udah kya ibu2 lagi nasihatin anaknya,, hwehehehe).

Credits : thanx to Shelly-yang-sedang-gemar-jajan, si ratu kuliner, yg telah mengenalkan saya pada berbagai macam makanan di Bandung ini.. hehehe…

Advertisements

Favourite Kuliner at Bandung

Well,, sebenernya gw bukan termasuk orang yang sering banget wisata kuliner, ke tempat makan sini hari ini trus ke tempat makan berikutnya besoknya, hehe. Tapi, yaah selama 3,5 tahun eksistensi gw di Bandung (hahah) gw cukup tau lah beberapa tempat makan terenak (menurut perut gw) yang ada disini (maksudnya daerah Bandung utara of course, yang deket2 ITB ajah). Jadi, inilah daftar tempat2 makan favorit gw yang ada di Bandung. Gw bikin daftar ini lebih untuk menjadi reminder gw terhadap Bandung, secara gw tinggal 6 bulan lagi menikmati masa kuliah (amiin). FYI, seperti yang sudah gw blg sebelumnya pengalaman kuliner gw tidak begitu banyak, jadi klo ada tempat makan enak tapi gak gw sebutin, berarti karena gw blom pernah ke tempat situ, huehuehue…

1. Iga Bakar Jangkung Cipaganti, jelas gw suka sekali iga bakarnya yg disajikan panas2 itu (hmm…T-O-P B-G-T)

2. Bebek Van Java, bebek dan sambelnya yang pedes (banget) itu loh yang bikin gw selalu ngiler membayangkannya…

3. Javanese Steak (bener ga sih gw nulisnya?), steak enak dengan harga murah terjangkau untuk mahasiswa dan anak kosan, hahahah..

4. Clemmons, terutama yang di daerah Mambo dan Sentra Kampus, karena porsi steak ayamnya bener2 kelewatan (ngeliat aj udah bikin kenyang)

5. Colombo, menu favorit adalah nasi uduk dan ayam bakar

6. Warung Cemar, my fave adalah jelas gulainya, plus parunya juga enak

7. Bebek Borromeus, udah bebek, enak, murah lagi, mahasiswa banget dah!

8. Tamansari 21, klo disini, gw senengnya ama sambelnya (klo makan ayam bakar / goreng) yang menurut gw enak banget

9. Ayam Cobek Cisitu, gw lupa nama resmi tempatnya, pokoknya yang di pengkolan Cisitu itu

10. Serabi Mini di Setiabudi (seberang Enhai), gw ga gitu tau tempatnya persisnya dimana (coz katanya ada 2 yg jual serabi di daerah situ) secara baru 1 kali, hehe

11. Es Krim Goreng samping Bebek Van Java, this is the only place that I ever visited which sells es krim goreng, yang menurut gw es krim gorengnya emang enak (awalnya ga percaya gitu masa ada sih es krim tapi digoreng?? Hahahah..)

12. Madtari, secara banyak keju disini, gimana gak suka?

13. Bubur Mang Oyo, gw cuma suka bubur di Bandung (klo yang di Jakarta, pake kuah kuning gitu, gw ga suka) dan menurut gw bubur Mang Oyo mang enak dan kentalnya juga pas. Ini adalah terutama menu gw (menu teraman) klo lagi sakit diare, abis bingung klo diare harus makan apaan.

14. Kantin Borju ITB, semenjak kantin tambang ditiadakan, inilah kantin favorit gw di kampus, hehehehe… suka ama jamur goreng (jareng) – nya, ha9)

Jadiii, klo ada yang ngajak gw ke tempat2 di atas itu, gw pasti gak sanggup untuk menolak. Ada juga beberapa tempat makan yang katanya enak, berdasarkan sumber terpercaya yaitu Shelly (si ratu kuliner yang sudah menjelajahi segala macem tempat makan), seperti Nasi Goreng Kambing di Asia Afrika, Sop Kaki di deket Madtari (lupa nama tempat dan daerahnya), dan beberapa tempat makan di Ciumbeuleuit (susurin aj sepanjang daerah ini, banyak makanan enak, tapi sayang gw jarang ke daerah itu, jadi ga gitu tau persisnya tempat makan yang mana, hehehe). Other recommended places (yaitu tempat2 makan enak juga yang patut dicoba, walaupun bukan termasuk favorit gw, tapi sangat mungkin merupakan favorit orang lain) :

1. Mie Jawa (Dipati Ukur)

2. Gampoeng Aceh

3. Warung Nasi Ampera (warung bukan sih namanya??)

4. Warung Steak & Shake (mirip seperti Javanese Steak, tapi sedikit lebih mahal, that’s why I choose Javanese Steak, dasar otak anak kosan)

5. MCCF (lupa singkatannya apaan, CF yg terakhir klo gak salah adalah ‘Chinese Food’ ya?)

6. Botram

7. Bebek Darmo (klo ga salah gitu y namanya, yang deket taman lalu lintas lah pokoknya)

8. Nasi Goreng Solo Balubur (menurut lidah gw sih enaknya biasa aja, tapi banyak orang recommend tempat ini, mungkin karena porsinya yang sangat wah dengan harga murah kali yaaa…hmm..)

Mohon maaf sebesar2nya klo ada kesalahan penulisan, heheheh…