Bersnorkeling di Pantai Tanjung Lesung

Gw belom pernah sekalipun mencoba olahraga2 pantai. Yang namanya snorkeling lah, jet skiing lah, banana boat lah, diving lah, or anything else, belom pernah ada yg gw coba satupun. Bukan karena apa-apa (yaa kalau diving sih jelas blom gw coba krn renang aja gak bisa, hiks..). Masih termasuk cupu lah gw soal ginian. Sebenernya gw selalu bingung sih, setiap kali ada orang yg bilang bahwa orang itu suka pantai. Orang bilang pantai ini bagus banget, pantainya indah. Lah, trus gw pasti bingung. Pantai yg bagus itu mang gimana sih? Menurut mata gw yg hanya bisa melihat yg indah2 saja (haha), pantai ya gitu-gitu aja. Ada pasir, ada aer, trus apa? I always prefer mountain to beach. At least it is cold in mountain. Di pantai kan panas, hehe..

Tapi suatu hari, ada yg bertanya “Lo belom pernah ke pantai?? Sama sekali??? Pangandaran? Batu Karas? Ya ampuuunn…“. Well,, satu2nya pantai yg beberapa kali gw kunjungi adalah pantai lombang, slopeng, ancol, dan disitu mana ada apa2nya. Just beach, that’s all. Gak bisa ngapa2in, cuma maen aer, apa enaknya pantai sih? Nah, tiba2 aja gw jd sangat tertarik dgn pantai. Setelah mendengar cerita2 temen soal banana boat-an di pantai, terjun bebas dari tebing, dan lain-lain, trus melihat foto2 mereka di FB, gw jd sangat ingin mencoba olahraga2 air itu di pantai manapun. At least gw harus pernah merasakannya sekali.

Maka dari itu, ketika salah satu sahabat SMA (baca : Kunti) mengajak gw utk pergi k sebuah pantai di banten, nginepnya di rumah tantenya temen gw (baca : Egi Santika) di Serang, gw pikir2 “why not??“. Kebetulan bgt ketika sedang ingin2nya k pantai, dan ga butuh budget banyak pula since ga butuh sewa penginapan, ada yg ngajak gw pergi k pantai. Nama pantainya adalah Tanjung Lesung. Ever heard of it? I bet only few people did. Gw jg baru kali itu denger namanya. Ada bahkan yg bertanya “mang di tanjung lesung ada pantai?“. Yah, bagi yg penasaran, liat aj di peta di bawah ini, dimanakah letak pantai Tanjung Lesung itu berada.

tg lesung

Perjalanan k pantai itu dimulai dari Serang, yang memakan waktu kurang lebih 2 jam, naek mobil pribadi teman (baca : Aa’nya Egi alias pacarnya Egi) disertai suara gabruk-gabruk karena ngebut dan tekstur jalanan yg kadang tidak rata. Sampe sana, untungnya masih jam 10-an pagi, jadi panas matahari belum terik. Masi sepi dari pengunjung loh pantainya. Justru gw suka itu. Sepiiiiii…. hehehe… Jadi makin enak kita foto2nya. Pasirnya putih, airnya jernih sekali sehingga kita bisa melihat koral2 dan ikan2 yg sedang berada di antara koral2 itu dgn jelas apabila kita berdiri dari atas jembatan. Melihat koral-koral itu, makin tak sabarlah kami utk segera snorkeling. Mumpung matahari belum terik juga. Snorkelingnya murah kok, cukup 50ribu rupiah saja, kita udah bisa snorkeling selama sejam (no escorted).

tg lesung 4

tg lesung 3

Pelampung, siap. Alat bantu pernapasan, siap. Kaki katak, siap juga. Semua siap dan kami diantar menaiki boat ke spot snorkeling. Semua orang siap, kecuali gw. Gw yg terakhir loncat ke air. Berhubung gw gak bisa renang, dan belum pernah mengapung di tengah laut, gw sempat mengalami krisis kepanikan ketika akan meloncat ke dalam air. Gw hampir ga percaya bahwa gw akan mengapung di air laut itu tanpa bisa berenang. Gw sempet gak mau ngelepas tangan si pemandu dong padahal setengah badan gw udah di dalam air. Setelah diyakinkan oleh pemandu utk melepaskan tangan gw dr perahu, barulah gw lepas tangan, dan ternyataaaa… gw bisa mengapung dgn sendirinya bahkan tanpa berusaha (takjub gw saat itu). Hahahaha,,, yg laen cuma ketawa2 aj ngeliat kebodohan gw. Heuuuu….

Sejam snorkeling terasa cepat juga ternyata. Baru kali itu gw bisa melihat keindahan koral secara langsung. Gak cuma di tipi-tipi aje. Subhanallah indahnyaaaa!!! Bahkan ada yg kedalamannya sangat dangkal sehingga kita harus super hati-hati supaya gak nyentuh dan menginjak koral-koral itu (sayangnya kaki gw sempet menyentuh koral2 itu,, maafkan aku, koral), udah serasa kayak diving ajah,, bisa melihat koral dari dekat bangetttt… Ikan-ikannya jg warna-warni. Kami sempat bertemu ikan nemo itu! The clown fish! Heheheh… Sayang, satupun di antara kami gak punya kamera yg bisa dipakai utk di dalam air. It was my first time’s snorkeling, dan kesulitan utama yg gw alami adalaahhhh… Bernapas dengan MULUT! Hah! Susah amat (buat gw)! Tiap kali napas, hidung jg ikut bekerja, jadi kadang2 air ikut masuk ke masker dan selang. Jadilah gw lebih sering tahan napas ketika memasukkan kepala ke dalam air dan itu membuat gw ga bisa terlalu menikmati snorkeling dgn puas dan lama2. Temen2 yg laen udah ikut bantu gw, “bayangin aj klo lagi pilek, cong…“. Tapi tetap aja susah buat gw. Sekali-sekalinya gw berhasil bernapas dgn mulut, itu karena satu tangan gw turut menekan hidung supaya ga ikut napas. Dan selama snorkeling gw hampir selalu pegangan ama temen, ikut nebeng gerak, so gw cuma gerakin kaki aja. Hahahahah,,, ya gara2 susah napas pake mulut itu! Heuu…

snorkeling

tg lesung 5

di banana boat

Jadi, bagi yg ngerasa takut snorkeling krn ga bisa renang, DON’T BE! Ada si pelampung! Pasti ngapung, hahaha,, jgn melakukan kepanikan yg bodoh seperti yg gw alami. Entah berapa banyak air laut yg ikut masuk ke mulut gw selama snorkeling itu (gak mau memikirkan kandungan2 apa saja yg ada di dalam air laut itu,, ewww). Membuat gw cepet2 makan yg manis-manis utk menetralkan lidah setelah selesai snorkeling. Klo ada yg ngajak snorkeling lagi (terutama di pulau seribu or karimun jawa yg katanya punya koral yg lebih indah2), gw gak trauma kok. Gw malah bertekad utk menjadikan next snorkeling lebih baik dari yg pertama. Hehehehe…

We don’t know yet where will be our next destination. Maybe pulau seribu? Or batu karas? Ujung genteng? Karimun jawa? Atau bahkan sempu yg terkenal sangat2 indah itu? Wahhh… kemanapun itu, yg penting sih, nabung dulu kita. Yang jelas gw ingin mencoba pengalaman-pengalaman baru yg lain. Gw gak mau dibilang hidup gw gak berwarna dan itu-itu aja. I have to try something and some place else new again. With my beloved friends of course… 😀

Advertisements

Rafting di Cisangkuy!!

There’s always the first time for everything. Seperti halnya dgn pengalaman pertama saya kali ini yg benar-benar baru. Arung jeram alias rafting !!! Karena pada dasarnya senang mencoba pengalaman baru, gw tdk kuasa menolak ketika diajak (jika tdk dibilang ‘dipaksa’) utk ikut arung jeram dalam rangka melepas penat kuliah beberapa minggu lalu. Setelah akhirnya terkumpul 17 orang kami pun berangkat menaiki 4 mobil pribadi, pada hari Rabu 3 Juni 2009, menuju sebuah sungai di Ciwidey utk berarung jeram. Banyak yg nanya, “mang di Ciwidey ada sungai ya?” termasuk si Arlene yg notabene lahir dan gede di Bandung. Ternyata memang ada, namanya sungai Cisangkuy (seperti nama merk Yoghurt yg terkenal itu ya?). Menurut sumber yg gw baca di internet, ternyata eh ternyata sungai Cisangkuy ini tergolong pada sungai dgn tingkat kesulitan yg sgt variatif, dari skala I sampai IV. Wow! Untung baru tau belakangan, hehe..

Peserta rafting antara lain : gw, karin, wulan, fitria, disha, adiknya disha (devi), bayu, bram, bang jek, louis, ajeng, jemmy, echa ‘jablay’, martha, olip, arlene, dan dita ‘toil’. Sayang yg lain byk yg ga bisa ikut. Padahal kan, sayang sekali kalo ga ikut. Selain kami ber-17 itu, ada juga 6 orang lain (plus 1 orang juru foto) dari KMPA ITB, seperti Yostal, Kanya, Baim, dll yg saya tdk kenal nama mereka semuanya.

Di bayangan awal gw, gw akan rafting di sungai di gunung yang airnya jerniiiihh bgt dan pemandangan kanan kiri adalah tebing. Well, agak tdk sesuai harapan sebenernya. Sungainya masih di Ciwidey bawah, jadi masih daerah panas gitu dan air sungainya tidak sejernih air pegunungan tapi dingin dan arusnya deras, serta kiri kanan sungai bukan tebing melainkan sawah. Tapiii jeramnya termasuk oke kok, arusnya termasuk deras, apalagi utk gw yg termasuk pendatang baru dalam dunia arung jeram ini, hehe.

Sampe disana, kami dipasangi pelampung warna merah serta sebuah helm. Kami pun diberi pengarahan ttg cara penyelamatan menggunakan tali jika jatuh, cara kuda-kuda (bkn kuda2 bela diri loh), cara memegang dayung yg benar, cara angkat teman yg jatuh, dll yg essential. Tapiii kok kami TIDAK diberi tahu bahwa kami disuruh terjun dari jembatan setinggi kurang lebih 4 meter ke sungai???? Gila beneran!!! Katanya sebaiknya loncat, biar lbh merasakan sensasinya. Sensasi apaan? Sensasi percobaan bunuh diri??? Glek! Gw yg saat itu sedang makan roti sbg pengganjal perut, langsung memberi sisa roti gw ke Wulan krn selera makan entah tiba2 pergi kemana.

disuruh loncat dari jembatan ke sungai!

disuruh loncat dari jembatan ke sungai!

entah siapa ini yg lagi loncat.. saluuutt...

entah siapa ini yg lagi loncat.. saluuutt...

Berhubung ternyata ada option lain selain lompat dari jembatan, gw yg ga bisa berenang sama sekali ini pilih cara aman aja, lewat jalur darat (di otak gw, kenapa harus loncat jika bisa lewat darat??). Dan dari seluruh peserta arung jeram (17 anak TI dan bbrp anak KMPA ITB), hanya 4 orang (gw, Arlene, Karin, Louis) yg memilih cara aman ini, hehehe… Biarin lah..

ini tim 1

ini tim 1

Total ada 4 perahu dan di tiap perahu ada pemandunya. Awalnya sempet agak takut, ketika melihat tiba2 saja kedua teman (teman apa pasangan ya?? hehehe..) kami yaitu Arlene & Martha sudah ada di dalam air! Ya, mereka jatuh dari perahu ketika melewati jeram pertama. Martha berhasil ditolong terlebih dahulu menggunakan dayung. Sebuah tali sudah diulur ke arah Arlene utk diambil ujungnya, tapi ternyata tidak semudah itu. Untung mereka bisa diselamatkan dgn cepat walaupun satu dayung hanyut tak terselamatkan (sayang ga ada fotonya nih). Kata mas Denny pemandu tim 1, kemungkinan jatuhnya krn posisi kuda2 yg kurang mantap. Dia pun langsung menyuruh kami untuk memantapkan kuda2 jika melewati jeram. Siap, Pak, laksanakan!Uh oh, masih 2 jam lebih lagi loh. Apakah saya bisa rafting dgn selamat tanpa jatuh? Untung ada si pemandu di sisi belakang. So, I trust him, dan lama-lama gw jd ga takut jatuh lagi dan menikmati arung jeram ini.

Gak seperti Arung Jeram di DUFAN tentunya, kami dalam 1 tim harus bekerja sama bahu membahu dalam mendayung sekuat tenaga. Kalo pemandu bilang maju ya kami mendayung maju, kalo dy blg mundur ya kami mendayung mundur, kalo dy blg stop kami pun harus berhenti mendayung dan pegangan pada tali perahu, membiarkan arus menghanyutkan perahu kami. Seru banget. Teriak-teriak dan ketawa-ketawa membuat rafting terasa makin seru dan kelelahan menjadi tidak terasa. Ternyata dari awal sampe akhir rafting, saya berhasil tidak jatuh, ha-ha-ha…

yg laen sibuk gaya poto, yg mandu di blkg tetep dayung, ha3

yg laen sibul gaya poto, yg mandu di blkg tetep dayung, ha3

jeram dahsyat di Cisangkuy!

jeram dahsyat di Cisangkuy!

Semua TI 2005 yg ikutan rafting!

Semua TI 2005 yg ikutan rafting!

Ketika arung jeram harus diakhiri, saya merasa sedikit kecewa, karena masih belum puaaaasss, masih pengen lagiiii, walaupun kedua tangan ini sudah pegal-pegal krn mendayung. Arung jeram di sungai Cisangkuy benar-benar menyenangkan utk pemula seperti gw. Ada jeram yg mudah, ada juga yg sulit. Tapi bahkan jeram yg tersulit pun bisa kami lalui dgn mudah krn kepiawaian si pemandu dari NARATAS yg sgt ahli sehingga gw merasa ingin utk rafting di sungai yg lebih deras lagi dari sungai Cisangkuy ini. Kelebihan lain yg dimiliki sungai ini adalah pemandangan sawah yg hijau di sisi kanan-kiri, membuat mata ini menjadi terasa segar.

Gw jadi pengen arung jeram yg lebih dahsyat lagi, yang arusnya lebih deres, dan jeramnya lebih banyak. Jika ada yg tau lagi sungai mana yg oke buat rafting (misal di sungai Citarik, Sukabumi), dan agensi mana yg memasang pelayanan dgn harga murah utk rafting, harap beritahu gw, krn gw jadi ketagihan niiih,, dgn kegiatan2 beginian. Teman-teman yg blom ikutan rafting, harus mencoba. Ga harus bisa renang kok. Nih kaya gw yg pede ikut walau ga bisa renang, hehe. Kan ada pelampung dan ada pemandu yg berpengalaman memandu kita. Yuk, yuk, rafting lagi! 🙂