Bike to Mandiangin & Barito

Just knew that Banjarmasin people love biking. Every weekend, Saturday and Sunday, you’ll see many people do biking, baik perorangan maupun berkelompok, di jalan2 baik dalam kota maupun luar kota. And luckily, gw dapet pinjaman sepeda dari salah seorang teman mekanik sehingga gw bisa ikutan acara “nggowes” sepeda TUSRA pada hari Minggu 14 november yg lalu. Hmm, gw terakhir naik sepeda kira2 kelas 2 SMA (No, I’m not kidding!), so i became so excited about the invitation since i used to like biking very much and i finally got cool activity to do on weekend. Tapiii,, dapet pinjaman sepeda aja gak cukup dong. Belum helm sepedanya, belum sarung tangannya. But luckily again, gw dapet pinjaman helm sepeda dan sarung tangan, hehe.. (Jadi apa yg gak gw pinjem? Baju n kacamata doang sepertinya… :p).

Medan yg dipilih utk bersepeda hari Minggu itu amat sangat menantang (well, apalagi utk ukuran newbie kayak gue), yaitu Mandiangin. Persepsi2 awal gw sebelum mulai sepedaan:

– Persepsi 1 : Jalannya pasti beraspal, kalaupun ga rata minimal berbatu lah.
– Persepsi 2 : Paling tantangannya cuma naik turun. Stamina and nafas gw pasti kuat. Meski gw udah sebulanan gak lari, tp gw kan dulu biasa lari 30 menit, bahkan pernah lari sampe 16 putaran. Jadi, gw yakin bs ngatur nafas dgn baik.
– Persepsi 3 : Pasti udara bakal panas banget deh. Siap2 menghitam.
– Persepsi 4 : Tanpa ribet2 atur gigi sepeda, gw yakin bisa bersepeda dgn lancar.

Nahhh,, apakah persepsi gw itu ada yg salah atau ada yg benar?
– Persepsi 1 : SALAH total! Jalanan tanah merah. Berbatu. Naik-turun alias fluktuatif banget. Berlumpur. Becek juga ada.
– Persepsi 2 : SALAH total! Seperti yg telah dijelaskan dgn kondisi jalan di atas, stamina bener2 terkuras. Gw beberapa kali jatuh. Sekali jatuh beneran sampe lecet lutut (hahahah,, memalukan… untung saksi mata cuma satu orang, yaitu Pak Made yg super baik, meskipun beliau tertawa pas gw jatuh). Melihat gw kewalahan, Pak Made bersedia menukarkan sepedanya dgn sepeda yg gw pake. Wah, baik bener dah, sepeda dia jelas2 lebih bagus, sampe gigi 9 gitu, jadi enteng, heheh… Dan beliau jg dgn setia nemenin gw di belakang, beri instruksi ganti2 gigi.
– Persepsi 3 : BENER! Gw udah bawa sun block sih, tapi males gw pake. Gw cuma pake kacamata hitam supaya gak silau.
– Persepsi 4 : SALAH total! Benga, karena gw msh kurang paham dgn ganti2 gigi, makanya gw sampe jatuh. Sekali lagi, untung ada Pak Made.

Secara keseluruhan, it was totally FUN and tiring of course. Kepala pusing krn kena panas, yes. Seluruh badan pegel2, yes. Sepeda jd kotor, yes. Sepatu n celana jg kotor, yes. Total perjalanan 17 Km. But I loved it.

That’s why I said “yes” for the second invitation for biking again last Saturday, 20 November. Kali ini inisiatornya adalah sang GM area dan tujuannya ke Jembatan Barito, jadi jalanan paling enggak beraspal, cuma ya lebih jauh. Peserta lebih sedikit, cuma berenam. Dan gw cewek sendiri. Alhasil, sementara para lelaki bersepeda dgn kecepatan mendekati kecepatan cahaya jauuuuh di depan, gw dgn kecepatan hampir sama dgn tukang becak menjadi tertinggal di belakang. Lagi2 bersama Pak Made yg setia menemani gw (padahal beliau bisa aja ngebut juga). Yg penting stabil dan kuat sampai tujuan, itu prinsip gw dalam bersepeda, hehe. Sampe jembatan barito? Ya foto2 dan istirahat. Berharap bisa nebeng mobil orang balik ke banjarmasin, tp ga mungkin. Untungnya perjalanan pulang terasa lebih cepat (kenapa yaa?). Di tengah perjalanan kami jg papasan dgn sekelompok bikers entah dari mana, menuju Banjarmasin. Total perjalanan 43 km (hehe..).

Ya, sama seperti olahraga2 lainnya, bersepeda bikin badan kita segar. Tapi, tentu perlu persiapan yg benar2 baik sebelum bersepeda. Here are the tips:

1. Pastikan sepeda dalam keadaan baik. Jangan pilih sepeda sembarangan. Pilih minimal dengan spec seperti ini : rem cakram, minimal shock breaker di bagian depan, memiliki minimal 7 gigi yg harus berfungsi dgn baik (kalo rusak mah mending ga usah sepedaan).

2. Pompa ban dgn tekanan secukupnya, beri cairan khusus antikarat di seluruh bagian rantai sepeda, pastikan jok sepeda tidak terlalu tinggi dan jg tidak terlalu rendah (ketika mengayuh, kaki jgn terlalu menekuk).

3. Gunakan helm sepeda (yg tidak kekecilan tentunya, haha), sarung tangan (supaya telapak tangan tidak sakit), dan kacamata hitam (lebih gaya itu pasti, hahaha, tapi yg jelas sgt berguna mencegah silau matahari).

4. Pakai lah celana khusus bersepeda, karena mengandung busa. Gw baru tau setelah sepedaan pertama kemarin. Yah taulah efeknya gimana kalau sepedaan tanpa celana khusus selama berjam2. Jalan jadi agak susah, ahahahaha…

5. To protect your skin from sun heat, if you use short sleeve t-shirt, gunakan manset tambahan. Pakai juga sun block yah… Jangan males kayak gua, alhasil muka gw belang lagi dah sekarang.

6. Siapkan botol berisi air minum! Air putih atau air isotonik, tergantung selera. Kalau pake botol aqua plastik gitu, siapin pengganjal or semacam tali or karet biar ga jatuh2 dari tempat nempelnya di frame sepeda. Kalau mau lebih enak, gunakan tempat minum yang berbentuk seperti ransel, ada sambungan selangnya ke bagian depan tubuh sehingga bisa diminum setiap saat.

7. Selain air, sedia juga hansaplast. Gw gak kepikiran waktu pertama, untung Pak Made (God bless Pak Made) menawarkan hansaplast pas gw jatuh n lecet itu :D.

8. Saran tambahan, klo pake celana panjang, pakai celana yg ringan dan yg ngepress ke kaki. Contoh seperti legging.

Beristirahat di Jembatan Barito (Ki-Ka : Pak Made - Mas Hanif - Pak Zai - Me)

Di Jembatan Barito (membelakangi sang GM area, hehe)

Advertisements

Hati-hati Beli Makanan Kaki Lima yg Murah…

Ini gw repost dari milis angkatan gw. But to make sure more people know, I’ll share this in my blog too, hehe..

Perhatikan gambar di bawah ini baik-baik:

mie ayam kaki lima

Gambar di atas adalah gambar sebungkus mie ayam kan? Yang bisa dibeli di pinggir jalan, murah, cuma 6000-an paling. Tapi klo liat dgn seksama ada yg ganjil. Let’s see closer :

Ada bagian/organ daging yg aneh di mie ayam

Sangat dicurigai ini adalah ekor tikus!!!!

Judulnya sih mie ayam. Jadi harusnya pake daging ayam kan? Lalu, itu daging bagian ayam yg mana? Rasanya bukan dari sapi juga. Wew… tentu kita sampai pada kesimpulan mengerikan, yg sering kita dengar dari berita2 or forum2 lainnya. Itu adalah EKOR TIKUS!!!! Ewwwwww… Ini mie ayam udah digoreng pake minyak goreng yg ga sehat, mie-nya jg mungkin mengandung bahan pengawet yg gak jelas, ditambah lagi pake daging tikus pula! Seratus persen GAK SEHAT!

Jadi, mendingan jangan makan makanan yg mengandung daging tp bentuk dagingnya udah ga jelas deh, misal udah dicincang2, disate, dibaluti tepung, or di dalam baso (terutama yg dijual oleh kaki lima dgn harga murah). Coz udah banyak yg melakukan ini. Kecuali lo kenal ama penjualnya dan yakin bahwa penjual itu orang yg jujur, baru deh gapapa.

Sekedar mengingatkan juga, hindari juga gorengan2 kaki lima juga. Selain gak sehat dgn melihat minyak goreng yg dipake (entah itu minyak jelantah or minyak yg udah bekas pakai berkali2 sehingga warnanya sampe hitam,, OMG), tapi juga banyak pedagang yg memasukkan bahan2 plastik spt sedotan plastik or bungkusan plastik bening ke dalam minyak goreng yg sudah panas supaya kegaringan gorengan lebih awet dan tahan lama. Coba bayangin, ada kandungan bahan plastik yg masuk ke tubuh kita? Ngeriiii…. Gw jg mengalami kesusahan dalam menyeleksi makanan, coz gw anak kosan. Tapi yaaa gw bener2 berusaha skrg mengurangi makan2 makanan yg tidak sehat (mending beli makanan yg agak mahal tp jelas sehat dan bersih, ada harga ada mutu kan?), menghindari makanan2 yg bentuknya ga jelas, dan lain-lain. Daripada kesehatan kita yg kenapa2 di kemudian harinya, so dari sekarang hati-hati deh pokoknya!! 🙂

After Jogging…

Segeeeeeerrrr… Yeah, that’s what I’m feeling right now. Rahasianya bisa seger pagi2 gini adalah…. yup, that’s right, lari pagi cuy! Udah dua minggu lebih gw ga lari pagi. Dulu, gw hobi lari pagi walaupun sendirian. Di masa2 emasnya gw saat itu, gw jogging seminggu rutin 2 kali. Tapi, sekarang susah bgt mata bisa melek jam 6 pagi, karena gw biasanya skrg tidur di atas jam 12 malem selalu. Nah, walaupun begitu, biasanya gw rela susah2 bangun pagi asal ada temen joggingnya. Tapi, kan, sekarang kebanyakan anak2 yg udah lulus dr oktober kmrn udah pada cabut dr bandung. Jadi akhir2 ini gw lari ditemani para anggota lansia (read : jabol n mikko), walaupun cuma bisa hari kamis pagi or pernah sekali minggu pagi (yg gak gw suka krn klo jogging d sabuga hr minggu pagi udah kayak cendol, rame pisan, dan yg seneng cuma para dua cowok lansia itu yg bisa ngeceng!). Tapi itupun ga rutin seminggu sekali.

Untungnya, semalem ada yg berbaik hati, Shany, menawarkan lari pagi bareng. Jadilah, lari pagi hari ini! Ga disangka, walaupun udah lama ga lari pagi, gw sanggup juga lari pagi selama 30 menit tanpa berhenti. Ini didukung juga oleh faktor cuaca. Krn bandung sekarang lg sering2nya adem ayem, jadi jam 7 matahari pagi belum terasa. Waahhh cuacanya oke bgt deh td. Udaranya ga dingin n jg gak panas.

Udah 30 menit, gw dan Shany istirahat dan melakukan obrolan yg cukup berbobot (hehe). Kami ngomongin soal pola makan sehat dan cara2 sit up atau angkat beban yg bisa membantu terbentuknya otot2 tubuh kita (terutama perut!!!!). Gw jadi sadar, bahwa gw udah lama ga memperhatikan pola makan gw. Yah, masih terkontrol sih, tapi gak sekontrol gw dulu. Dulu gw bener2 ngitung bahwa sehari hrs minum minimal 2 liter air. Sekarang udah masa bodoh. Dulu minimal seminggu 2 kali minum susu non-fat, sekarang udah jaraaaaang bgt minum susu. Dulu gw rajin 1-2 kali jogging dan 1 kali aerobik dalam seminggu. Sekarang udah ga pernah aerobik. Hahahaha..

Jadiii,, setelah obrolan kami pagi itu, gw dan Shany bertekad, utk kembali menggalakkan olahraga rutin plus sit up sendiri rutin sendirian di kamar, pola makan sehat teratur, dan minum air putih minimal 2 liter sehari! Yak, mari kita galakkan kembali!

Popcorn itu Menyehatkan Loh!

Hey, kalian yg seneng nonton film di bioskop sambil makan popcorn, tentunya akan senang dong dengan berita ini…

Jadi, gw denger di radio (sambil mempelajari TA orang nih hehe), bahwa popcorn (yang tidak menggunakan penguat rasa seperti MSG tentunya) itu kaya akan polyphenol (suatu zat yg diperoleh dari buah & sayuran yg dapat mengurangi risiko penyakit jantung, kanker, dll) dan antioksidan yg berperan mencegah masuknya racun ke dalam tubuh. Jadi, jangan takut gemuk klo makan popcorn di bioskop yaa.. 🙂

Let’s Go Green & Go Healthy !

Selamat hari bumi! Hari ini, tepat pada tanggal 22 April, kita merayakan hari bumi. Hmm jadiii, kita harus hemat energi ya?? Klo gitu, selama hari ini saya tidak nyatet supaya ga abisin kertas… Paperless dan go green…hahahaha…. Ayo, ayo, pada jangan sembarangan buang kertas. Kasian bumi kita. Klo ga butuh plastik juga lebih baik tidak usah. Kasian bumi kita. Masih mau hidup enak kan?? Hehehe…

earth-day

Dalam rangka hari bumi juga, saya lari di Sabuga pagi tadi. Gak ding, dalam rangka olahraga aj. Olahraga hari ini cukup jadi improvement buat saya. Karena saya bisa lari 4 putaran tanpa henti, sedikit kewalahan, tapi pala gak pusing dan pinggang gak pegel. Lari tadi terasa mudah karena si iPod dan nafas teratur setiap melangkahkan kaki serta pemanasan yg kali ini dilakukan dgn benar, haha. Biasanya saya hanya lari 2 putaran, trus jalan, lari lagi bentar.. Sangat tidak baik, karena klo dah lari, jgn berenti, malah jadi terasa lebih capek utk lari lagi. Tadinya mo pake sistem menit, target 15 menit. Sambil cek hp, ternyata 4 putaran udah 13 menit, dan itupun dah mau pingsan.. hahaha… So, target lari berikutnya,, 20 menit deh, hehe…

Another announcement today, dalam rangka hari bumi, starbucks memberi potongan 1/2 harga, khusus hari ini dan besok, di starbucks mana saja. Syaratnya harus bawa cangkir or mug sendiri, tidak lebih dari 600 ml… Horeeee…!!! Yipppieeee….!!!

n552034589_1522120_25030191

Ayoo..rame2 k starbucks… hahaha… Go green & go healthy!!! 🙂

Pengen Mulai Hidup Sehat, tapi yang Murah dan Mudah

Setelah sebulan absen lari, saya pun ditemani Dita “Toil” lari pagi di SORGA jam 7 pagi. Beda dengan weekend, klo weekday, trek lari tidak ramai dan lebih didominasi oleh orang2 tua dan lansia. Tapi, justru saya suka yg sepi seperti ini. Jika melihat para orang tua itu berolahraga, I become wonder, “what would I be in the next 20 years?“. Sesehat mereka kah yg masih menyanggupi diri lari pagi? I hope so.

Jadi mulai mikir, jika mau tetap sehat di hari tua nanti, harus mulai hidup sehat dari sekarang. Mulai dari olahraga rutin. Okay, I have tried to do this one regularly. Aerobic and jogging. Masih kurang kah? Hmm.. bagaimana dgn makanan kita? Makanan juga harus yg sehat kita konsumsi. Tapi, sehat gimana? Setiap kali saya makan di kantin or warung, saya selalu makan menu komplit : nasi, sayur, daging/ikan, buah kalo ada (biasanya pisang). Tapiii.. klo makan di warung gitu, apa sayurnya dijamin bersih? Di postingan saya yg sebelumnya yaitu post ini, saya menceritakan bahwa sayur bebas bakteri dan kandungan zat berbahaya itu udah langka. Ada 2 alternatif, alternatif 1 yg mahal, yaitu konsumsi makanan organik. Dengan budget anak kosan kya gini, mana sanggup?? Hahaha.. Alternatif 2 yg murah meriah, adalah, masak sendiri. Tapi saya kan tidak bisa masak?? Mana sempet pula?? (klo sempet sih pasti bisa, hehe).

Jadi, sampe sekarang masih stuck, gimana caranya hidup sehat tapi murah dan mudah? Sekarang cuma bisa mengusahakan olahraga rutin, makan sayuran (whether it’s healthy or not, don’t know), buah2an, dan susu (yg ini masih sering beli instan aj, hahahah). Ayo, teman, kita harus hidup sehat dari sekarang, supaya kita tetap sehat hingga tua, dan juga supaya kita bisa mengajarkan dan mencontohkan hidup sehat yg benar pula untuk anak2 kita nanti…. Satu lagi, supaya ntar kita tidak perlu mengatakan “I’m too old for this stuff“, hehehehe 🙂

SAYURAN DAN BUAH DICUCI PAKE AIR SUNGAI…

Nonton John Pantau episode Minggu 15 Maret 2009 kemaren gak?? Temanya cukup menarik, yaitu memantau kehigienisan sayuran dan jagung rebus yg dijual oleh abang2 gerobak. Faktanya cukup bikin gw shock. Jadi, pantauan pertama adalah tukang jual jagung rebus. John Pantau kemudian mendatangi tempat para abang2 merebus jagung2nya. Ternyata mereka merebusnya jagung2 itu menggunakan wadah sebuah tong yang terletak di antara sampah2. Lalu, air apakah yang digunakan oleh abang2 itu utk merebus jagung?? Ternyata AIR SUMUR, dimana sumur tersebut terletak sekitar 3 meter dari SUNGAI yang berwarna kecoklatan dan 1 meter di dekat sumur tersebut ada JAMBAN yang terbuat dari dinding bilik kayu. OMG!!!!

Jadi, besar kemungkinan, air sumur yg digunakan sebagai air rebusan itu merupakan campuran endapan air tanah + air sungai + buangan air dari jamban. Ewwwww….!!! Padahal kan, air sungai itu ada kandungan logam dan buangan air dari manusia… Dan si bos penjual jagung rebus memberi alasan : “air sumur itu lebih bagus daripada air PAM“. What????

Lalu, pantauan kedua adalah para penjual sayuran. Ternyata, para penjual sayur itu membersihkan keranjangnya (wadah sayuran di gerobak) dgn menggunakan air sungai! Parahnya lagi, sayurannya juga pake disiram air sungai, biar keliatan segar. Si penjual memberi alasan : “kan ntar di pasar atau di rumah dibersihin pake air bersih lagi…“. Iya, tapi apakah kandungan kuman dan logam yg sudah melekat pada sayuran juga akan hilang??

Nah, klo jagung rebus kan cara hindarinya gampang, kita tinggal gak usah beli di abang2 kan? Kalo mau, beli jagung mentah, trus rebus sendiri deh. Tapi kalo sayuran? Mana kita tau? Semua sumbernya pasti dari pasar kan?

TIPS :

Jadi, ada beberapa tips juga yg diberikan utk mengatasinya.

1. Cuci terlebih dahulu bersih2 sayuran dan buah2an yg kita beli

2. Sebelum dimakan, rebus terlebih dahulu sayuran tsb. Lalu, air rebusannya dibuang! Jgn dikonsumsi!

3. Kalo mau make air kuah, bikin sendiri air kuahnya. Jgn pake air rebusan buat jadi kuahnya

4. Kalo sudah terlanjur sakit perut karena makanan yg tdk higienis, pertolongan pertamanya adalah MAKAN BUAH PISANG!

OKE, mau hidup sehat sekarang susah yah. Jadi, hati2lah dalam memilih makanan.